kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45751,56   -8,76   -1.15%
  • EMAS1.006.000 0,00%
  • RD.SAHAM 1.46%
  • RD.CAMPURAN 0.61%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

CDS menurun, kepemilikan asing di SBN naik


Senin, 03 Agustus 2020 / 20:57 WIB
CDS menurun, kepemilikan asing di SBN naik
ILUSTRASI. Kepemilikan asing di SBN bertambah Rp 5,06 triliun dari Rp 937 triliun di akhir Juni menjadi Rp 942,06 per Selasa (28/7).

Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kepemilikan asing di Surat Berharga Negara (SBN) meningkat seiring indeks persepsi risiko investasi atau credit default swap (CDS) menurun.

Mengutip data Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan, jumlah kepemilikan asing di SBN bertambah Rp 5,06 triliun dari Rp 937 triliun di akhir Juni menjadi Rp 942,06 per Selasa (28/7).

Kenaikan tersebut berjalan seiring dengan penurunan level CDS tenor 10 tahun dari level 199,87 di akhir Juni menjadi level 185,59 di Selasa (28/7).

Baca Juga: Reksadana saham moncer, reksadana pendapatan tetap masih jadi pilihan paling menarik

Head of Economics Research Pefindo Fikri C. Permana mengatakan kepemilikan asing di SBN bertambah dan level CDS menurun karena pelaku pasar mulai kembali tertarik masuk ke aset berisiko seperti pasar obligasi emerging markets karena ada berita positif dari perkembangan vaksin Covid-19. Investor asing makin percaya diri masuk ke SBN karena menilai fundamental Indonesia stabil hingga mampu menstabilkan nilai tukar rupiah.

Setelah rupiah sempat melemah hampir ke Rp 14.800 per dolar Amerika Serikat (AS), kini rupiah kembali menguat ke Rp 14.500 per dolar AS. Fikri mengatakan pendorong utama penguatan rupiah salah satunya datang dari surplus neraca dagang Juni sebesar US$ 1,27 miliar.

Selain itu, asing tertarik dengan spread yield SBN dengan yield US Treasury yang semakin melebar hingga ke 600 basis poin saat ini.

Baca Juga: Kemenkeu targetkan persiapan penerbitan SBN khusus burden sharing rampung pekan ini

Head of Research & Market Information Department IBPA Roby Rushandie menambahkan, investor asing berpotensi masuk kembali ke pasar SBN karena didorong oleh atraktifnya imbal hasil SBN di tengah rendahnya yield surat utang di negara maju.

"Di tengah tren penurunan yield secara global, investor asing sulit mendapatkan investasi yang memiliki yield yang setara dengan sebelumnya, yield SBN yang menarik mendorong asing masuk ke Indonesia," kata Roby.

Investor asing semakin yakin masuk ke pasar SBN juga karena rating fundamental Indonesia masih dipandang baik di tengah pandemi. Selain itu, meningkatnya likuiditas global seiring dengan stimulus quantitative easing bank sentral negara maju juga turut mengerek kepemilikan asing di SBN.

Baca Juga: Permintaan lelang SUN capai Rp 72,78 triliun, pemerintah memenangkan Rp 22 triliun

Namun, sejumlah tantangan masih bisa membuat asing kembali lari dari pasar SBN. Fikri melihat perang dagang AS dan China yang kembali memanas bisa kembali meningkatkan level CDS. Bila ke depan asing makin banyak masuk ke SBN karena vaksin yang sudah bisa diproduksi masal, Fikri memproyeksikan yield akhir tahun bisa berada di rentang 6% hingga 6,5%.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×