kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bursa Saham AS - Tutup Datar Menjelang Rilis Data Inflasi dan Ekonomi


Rabu, 28 Februari 2024 / 05:14 WIB
Bursa Saham AS - Tutup Datar Menjelang Rilis Data Inflasi dan Ekonomi
ILUSTRASI. Bursa Saham AS - Tutup Datar Menjelang Rilis Data Inflasi dan Ekonomi . REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - NEW YORK, Feb 27 (Reuters) - Indeks saham Amerika Serikat (AS) ditutup nyaris datar pada hari Selasa (27/2) menjelang rilis data inflasi dan data ekonomi lainnya yang dapat memberikan gambaran tentang kemungkinan jadwal penurunan suku bunga oleh Federal Reserve (Fed).

Dengan berakhirnya musim pelaporan keuangan perusahaan, investor kembali fokus pada data ekonomi dan arah kebijakan suku bunga AS.

Pasar saham telah mengalami kenaikan pesat selama beberapa minggu, terutama didorong oleh antusiasme terhadap saham-saham terkait kecerdasan buatan (AI) yang membawa indeks S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average ke level rekor, sementara Nasdaq masih sedikit di bawah rekor tertingginya.

Dengan laporan ketenagakerjaan terbaru yang baru akan dirilis minggu depan, fokus beralih ke indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) untuk bulan Januari yang akan dirilis pada hari Kamis. Indeks ini merupakan indikator inflasi pilihan Fed.

Jika data PCE menunjukkan tren serupa dengan data inflasi terbaru pada harga konsumen dan produsen, hal ini dapat memaksa Fed untuk mempertahankan suku bunga pada level saat ini lebih lama dari yang diantisipasi pasar.

Baca Juga: Asing Net Sell Jumbo Rp 1,18 Triliun, Cermati Saham yang Banyak Dilego, Selasa (27/2)

Presiden Bank Federal Reserve Kansas City, Jeffrey Schmid, pada hari Senin dalam pidato pertamanya tentang kebijakan, mengisyaratkan bahwa dirinya tetap fokus pada ancaman inflasi tinggi dan tidak terburu-buru untuk menurunkan suku bunga.

Gubernur Fed, Michelle Bowman, pada hari Selasa juga menyatakan bahwa dirinya tidak terburu-buru untuk menurunkan suku bunga, mengingat risiko inflasi yang dapat menghambat kemajuan atau bahkan menyebabkan tekanan harga kembali meningkat.

"Pasar sudah berada di puncak, dan terasa sedikit terlalu panas," kata Ken Polcari, Managing Partner di Kace Capital Advisors di Boca Raton, Florida.

"Pasar mulai menyadari bahwa mereka tidak akan mendapatkan apa yang mereka inginkan, sehingga mulai turun. ... Anda akan melihatnya turun dengan cepat jika data PCE sesuai perkiraan atau lebih tinggi dari perkiraan."

Indeks Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 96,82 poin, atau 0,25%, menjadi 38.972,41. Indeks S&P 500 (.SPX) naik 8,65 poin, atau 0,17%, menjadi 5.078,18, dan Nasdaq Composite (.IXIC) naik 59,05 poin, atau 0,37%, menjadi 16.035,30.

Baca Juga: IHSG Naik Tipis, Asing Catat Net Buy Terbesar pada 10 Saham Ini, Selasa (27/2)

Ekspektasi untuk penurunan suku bunga setidaknya 25 basis poin (bps) oleh Fed pada pertemuan bulan Juni saat ini berada di level 59,1%, turun dari hampir kepastian pada akhir Januari, menurut alat FedWatch CME Group.

Data lain yang akan dirilis minggu ini yang dapat membantu membentuk ekspektasi dari Fed termasuk perkiraan kedua produk domestik bruto (PDB), klaim pengangguran, dan aktivitas manufaktur.

Baca Juga: Kepercayaan Konsumen AS Turun di Februari; Ekspektasi Inflasi Turun

Kepercayaan konsumen AS menurun pada bulan Februari setelah kenaikan selama tiga bulan, dan pesanan untuk barang manufaktur tahan lama AS turun lebih dari yang diperkirakan pada bulan Januari, menurut data yang dirilis pada hari Selasa.

Harga saham sempat tertopang oleh Apple (AAPL.O) pada akhir perdagangan, yang menghapus penurunan sebelumnya untuk ditutup naik 0,81% setelah Bloomberg News melaporkan bahwa pembuat iPhone tersebut membatalkan pekerjaan pada mobil listriknya, dan mengalihkan beberapa karyawan ke proyek kecerdasan buatannya.

Namun, UnitedHealth (UNH.N) turun tepat sebelum bel penutupan, mengakhiri perdagangan dengan penurunan 2,27% sebagai pemberat terbesar di Dow setelah WSJ melaporkan bahwa Departemen Kehakiman AS telah meluncurkan penyelidikan antimonopoli terhadap perusahaan tersebut.

Baca Juga: Harga Menguat Pasca Divestasi, Simak Rekomendasi Saham Vale Indonesia (INCO)

Viking Therapeutics (VKTX.O) melonjak 121,02% setelah obat eksperimentalnya untuk mengobati obesitas membantu pasien mencapai penurunan berat badan yang "signifikan" dalam studi tahap menengah.

Akibatnya, Amgen (AMGN.O), yang juga sedang mengembangkan obat penurun berat badan, turun 2,75%.

Jumlah saham yang naik melebihi saham yang turun dengan rasio 1,45 banding 1 di NYSE, sementara di Nasdaq, rasio saham yang naik terhadap saham yang turun sekitar 1,6 banding 1.

Baca Juga: Chandra Asri (TPIA) Akan Menerbitkan Obligasi Senilai Rp1,5 Triliun

Indeks S&P 500 mencatatkan 46 tertinggi baru 52 minggu dan tidak ada terendah baru, sementara Nasdaq mencatat 253 tertinggi baru dan 66 terendah baru.

By Chuck Mikolajczak

(Reporting by Chuck Mikolajczak; Editing by Richard Chang)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×