kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bursa Asia Sentuh Level Terendah 11 Bulan pada Rabu (4/10)


Rabu, 04 Oktober 2023 / 08:29 WIB
Bursa Asia Sentuh Level Terendah 11 Bulan pada Rabu (4/10)
ILUSTRASI. Bursa Asia


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bursa saham Asia jatuh ke level terendah 11 bulan pada hari Rabu (4/10). Setelah data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang kuat mengirim imbal hasil obligasi ke level tertinggi baru.

Sementara kenaikan tajam yen membuat para trader berspekulasi bahwa pihak berwenang Jepang intervensi ke pasar.

Melansir Reuters, Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,4% ke level terendah sejak November. Dengan saham-saham Australia juga mencapai level terendah selama 11 bulan dan Kospi Korea Selatan kembali turun 1,8%.

Baca Juga: Bursa Saham Australia Sentuh Level Terendah 11 Bulan pada Rabu (4/10)

Yen menembus level 150 per dolar sebelum tiba-tiba melonjak ke 147,3. Tidak ada konfirmasi dari Tokyo, di mana diplomat mata uang utama Jepang tidak memberikan komentar langsung mengenai langkah tersebut. Pasangan dolar/yen terakhir berada di 149,11.

Indeks Nikkei Jepang turun 1,7% ke level terendah empat bulan.

Semalam, data lowongan pekerjaan AS secara tidak terduga naik, meningkat dengan jumlah terbesar dalam lebih dari dua tahun.

Imbal hasil US Treasury bertenor 10 tahun naik hampir selusin basis poin ke level tertinggi 16 tahun di 4,81% dan S&P 500 turun 1,4%.

"Lonjakan lowongan pekerjaan menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja AS melonggar lebih cepat daripada yang tersirat dari rilis data baru-baru ini, membenarkan pesan The Fed baru-baru ini bahwa suku bunga akan tetap lebih tinggi lebih lama," kata ahli strategi NAB FX Rodrigo Catril.

Baca Juga: Bursa Asia Jatuh, Yield US Treasury ke Level Tertinggi 16 Tahun, Rabu (4/10) Pagi

Hari ini, imbal hasil US Treasury 10 tahun stabil pada awal perdagangan dan naik sekitar 70 basis poin sejak awal September, dalam sebuah langkah yang telah mengacaukan ekspektasi pasar untuk puncak imbal hasil dan dolar AS.

Dolar AS naik ke level tertinggi 10 bulan terhadap euro di US$1,0448 semalam dan level tertinggi tujuh bulan terhadap sterling di $1,20535.

Dolar Selandia Baru turun 0,7% semalam dan terakhir berada di $0,5912 menjelang pertemuan bank sentral.

Namun, sebagian besar fokus tertuju pada pasangan dolar/yen, yang berada di bawah tekanan dari kesenjangan yang semakin besar antara kenaikan imbal hasil AS dan suku bunga Jepang. Pasangan ini mundur hampir seketika setelah melonjak ke 150,165.

Ketajaman pergerakan ini menunjukkan adanya pemeriksaan suku bunga atau bahkan pembelian langsung dari pihak berwenang Jepang, yang telah memperingatkan bahwa mereka dapat melakukan intervensi.

Baca Juga: Analis MNC Sekuritas Rekomendasikan Buy on Weakness CPIN, HRUM, ITMG, TKIM Hadi Ini

"Para pelaku pasar akan mengamati dengan seksama apa yang akan dikatakan oleh pihak berwenang Jepang mengenai kenaikan yen yang cepat dan tajam dalam semalam," kata analis CBA Carol Kong.

"Pergerakan semalam menunjukkan bahwa 150 dapat membuktikan resistensi yang kuat... yang mengatakan, dolar/yen akan tetap berada di bawah pengaruh imbal hasil AS dalam pandangan kami."

Lonjakan imbal hasil juga menekan harga emas yang jatuh ke level terendah tujuh bulan di US$1.814 semalam dan membuat para investor menjadi lebih berhati-hati dalam mengambil risiko pada saham dan aset-aset dengan pertumbuhan lainnya.

Baca Juga: Rekomendasi Saham dan Prediksi IHSG Pada Perdagangan Rabu (4/10)

"Dengan tingkat bebas risiko yang begitu tinggi, tidak terlalu menarik bagi orang-orang untuk mengalokasikan dana mereka dari investasi-investasi jangka pendek seperti uang tunai," kata Mel Siew, seorang manajer portofolio di Muzinich & Co di Singapura. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×