kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45969,11   1,45   0.15%
  • EMAS928.000 0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Bursa Asia dibuka lebih rendah di tengah kekhawatiran inflasi


Rabu, 24 Februari 2021 / 08:21 WIB
Bursa Asia dibuka lebih rendah di tengah kekhawatiran inflasi
ILUSTRASI. Bursa Asia

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bursa saham Australia jatuh pada awal perdagangan Rabu (24/2), dipimpin oleh penurunan di sektor emas, komunikasi, dan material.

Melansir CNBC, indeks acuan ASX 200 turun 0,58%. Subindeks keuangan berbobot berat tergelincir 0,63% karena Empat Besar bank di negara itu berjuang untuk mendapatkan keuntungan.

Saham ANZ turun 0,6%, saham Commonwealth Bank turun 0,44%, Westpac turun 1,03%, dan National Australia Bank turun 0,68%.

Nikkei berjangka menunjuk ke pembukaan yang hati-hati di Jepang, di mana pasar ditutup pada hari Selasa untuk hari libur umum.

Baca Juga: Wall Street: Dow dan S&P 500 di zona positif pasca Powell meredakan ketakutan inflasi

Wajah bursa Asia mengekor penutupan beragam Wall Street semalam. Indeks Dow Jones Industrial Average berbalik arah setelah Gubernur Federal Reserve Jerome Powell meredakan beberapa kekhawatiran seputar suku bunga yang lebih tinggi dan inflasi.

Powell mengatakan dalam testimoninya di hadapan Kongres AS bahwa ekonomi Amerika masih jauh dari target lapangan kerja dan inflasi, kemungkinan akan membutuhkan waktu untuk mencapai kemajuan substansial lebih lanjut. Dia menambahkan bahwa inflasi masih "lembut" dan The Fed berkomitmen pada kebijakan saat ini.

“Bank sentral mengambil pandangan beragam tentang kenaikan imbal hasil,” kata Tapas Strickland, direktur ekonomi dan pasar di National Australia Bank.

"Powell telah berhasil melewati garis halus dari pergerakan pasar yang mendukung, tetapi tidak menambahkannya dengan mengulangi sikap dovishnya," tulis Strickland dalam catatan pagi

Baca Juga: Cuti bersama dipangkas, ini rekomendasi analis untuk emiten transportasi

Sementara itu, pasar mata uang, dolar AS diperdagangkan naik 0,12% pada 90,114 terhadap sekeranjang mata uang sejenisnya, pulih dari level terendah sebelumnya di sekitar 89,943. Dolar Australia diperdagangkan relatif datar, berpindah tangan pada $ 0,7912.

“Greenback "sejalan" dengan bursa saham AS setelah testimoni Powell, tetapi pergerakan dalam mata uang itu "sederhana," menurut Carol Kong, analis mata uang di Commonwealth Bank of Australia.

Di tempat lain, harga minyak turun. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun 0,45% menjadi US$ 61,39 per barel pada hari Rabu selama jam perdagangan Asia.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×