kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bidik Pendapatan Rp 5,1 Triliun pada 2023, Ini Strategi Jhonlin Agro Raya (JARR)


Senin, 29 Mei 2023 / 14:02 WIB
Bidik Pendapatan Rp 5,1 Triliun pada 2023, Ini Strategi Jhonlin Agro Raya (JARR)
ILUSTRASI. Pabrik biodiesel PT Jhonlin Agro Raya Tbk (JARR) di Kalimantan Selatan. Bidik Pendapatan Rp 5,1 Triliun pada 2023, Ini Strategi Jhonlin Agro Raya (JARR).


Reporter: Sugeng Adji Soenarso | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Emiten perkebunan sawit, PT Jhonlin Agro Raya Tbk (JARR) menargetkan pendapatan mencapai Rp 5,1 triliun pada 2023. Untuk itu, perseroan mulai melakukan diversifikasi bisnis ke produksi minyak goreng.

Direktur Keuangan Jhonlin Agro Raya, Temmy Iskandar, mengatakan, bisnis biodisel (Fatty Acid Methyl Ester/FAME) sangat bergantung pada kebijakan pemerintah yang cenderung dinamis. Ditambah dengan keterbatasan margin yang diperoleh perusahaan, hal tersebut menjadi tantangan perusahaan.

“Itu jugalah yang membuat kami melakukan diversifikasi usaha yaitu dengan adanya pabrik minyak goreng. Saat ini kami fokus pada penjualan minyak goreng non curah karena kebijakan pemerintah juga sangat dinamis terkait minyak goreng,” ujarnya dalam keterangan resmi, Senin (29/5).

Baca Juga: Jhonlin Agro Raya (JARR) Bukukan Penjualan Rp 1,05 Triliun pada Kuartal I 2023

Temmy menuturkan, perseroan telah memulai aktivitas produksi minyak goreng dengan kapasitas 250 ton per hari. Jhonlin Agro Raya juga tengah membangun pabrik minyak kelapa sawit dengan kapasitas 60 ton per hari yang ditargetkan selesai Desember 2023.

Terkait dengan minyak goreng, kebijakan pemerintah sangat dinamis terutama minyak goreng curah. Saat ini perusahaan fokus pada penjualan minyak goreng non curah.

Di sisi lain, JARR memperoleh penambahan kuota FAME pada 2023. Oleh sebab itu, Temmy menyebutkan hal tersebut bisa berdampak pada pendapatan JARR yang ditargetkan mencapai Rp 5,1 triliun di 2023.

 

Baca Juga: IPO Rampung, Simak Sederet Rencana Jhonlin Agro Raya (JARR) Ke Depan

Pihaknya pun optimistis mengejar target tersebut. Terlebih masih ada ruang pertumbuhan dari produksi yang baru 50%-60%. Adapun, belanja operasional (OPEX) pada 2023 dianggarkan sebesar 95% dari total pendapatan.

Sepanjang 2022, JARR memperoleh pendapatan sebesar Rp 4,7 triliun. Capaian itu meningkat 659,46% dibandingkan dengan 2021 sebesar Rp 619,85 miliar. Sementara laba bersih JARR pada 2022 mencapai Rp 41,86 miliar atau naik 163,79% dibandingkan dengan tahun sebelumnya Rp 15,86 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×