kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45904,08   -3,80   -0.42%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

BI pangkas suku bunga, siap-siap return reksadana pasar uang ikut terpangkas


Jumat, 20 November 2020 / 18:45 WIB
BI pangkas suku bunga, siap-siap return reksadana pasar uang ikut terpangkas
ILUSTRASI. Reksadana pasar uang

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank Indonesia (BI) resmi menurunkan suku bunga acuan atawa BI 7 Day Reserve Repo Rate (BI7-DRRR) sebesar 25 bps pada Kamis (19/11). Dengan demikian, suku bunga acuan ada di level 3,75%. Hal ini juga menjadi kabar buruk bagi investor yang memiliki portofolio investasi pada deposito. 

Head of Business Development Division Henan Putihrai Asset Management (HPAM) Reza Fahmi mengatakan, dengan turunnya suku bunga acuan, perbankan bakal segera menurunkan bunga depositonya. Reksadana pasar uang yang portofolionya banyak ditempatkan pada deposito pun bersiap akan mengalami penurunan imbal hasil.

“Secara umum, kinerja reksadana pasar uang akan terdampak dan imbal hasilnya berpeluang menyusut. Kendati demikian, jika Manajer Investasi (MI) punya strategi yang baik dengan memilih obligasi yang tepat, sebenarnya dapat menahan penurunan agar tidak signifikan,” kata dia kepada Kontan.co.id, Jumat (20/11).

Baca Juga: Indeks saham syariah mencetak rekor tertinggi sejak pandemi, simak rekomendasi ini

Reza menuturkan, pada reksadana pasar uang yang dikelola HPAM saat ini menerapkan strategi dengan memberikan alokasi dana maksimal 40% untuk ditempatkan pada obligasi. HPAM pun minimal memilih obligasi dengan rating minimal single A. Ini guna meminimalisir risiko dan memastikan obligasi bisa memberi kinerja yang optimal.

Walaupun imbal hasil reksadana pasar uang akan kembali menyusut seiring pemangkasan suku bunga, Reza menilai reksadana pasar uang tetap bisa menjadi pilihan investasi yang menarik untuk saat ini. Khususnya, bagi para investor yang memiliki jangka waktu investasi di bawah satu tahun.

“Dengan tren suku bunga yang masih rendah ke depan, reksadana pasar uang tetap jadi pilihan yang paling menarik. Walau imbal hasil kemungkinan turun, besarnya masih tetap lebih tinggi dibanding deposito. Jadi ini cocok untuk investor jangka pendek dan investor pemula yang konservatif,” tambah Reza.

Sementara Head of Fixed Income Trimegah Asset Management Darma Yudha merekomendasikan investor untuk mencari reksadana pasar uang yang lebih banyak menempatkan underlying-nya di obligasi korporasi. Menurut Yudha, imbal hasilnya setidaknya tidak akan turun sedrastis reksadana pasar uang yang lebih banyak portofolio depositonya. 

Baca Juga: Reksadana syariah jadi pilihan unggul selama pandemi

“Walau ke depan memang imbal hasilnya cenderung lebih rendah, apalagi BI setidaknya berpeluang pangkas sekali lagi. Tapi reksadana pasar uang dari segi imbal hasil tetap lebih besar dari deposito, plus lebih likuid juga,” tambah dia.

Dengan kondisi saat ini, Reza memperkirakan imbal hasil reksadana pasar uang pada setahun ke depan akan berkisar 4,75% hingga 5,75%.

 

Selanjutnya: Ini sederet kebijakan Bank Indonesia untuk membantu genjot ekonomi

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
MENAGIH UTANG ITU MUDAH Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 7

[X]
×