kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,60   -2,56   -0.26%
  • EMAS1.135.000 -0,09%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bayan Resources (BYAN) Kantongi Laba US$ 910 Juta di Kuartal III-2023


Sabtu, 02 Desember 2023 / 20:58 WIB
Bayan Resources (BYAN) Kantongi Laba US$ 910 Juta di Kuartal III-2023
ILUSTRASI. Aktivitas perusahaan pertambangan batubara?PT Bayan Resources Tbk (BYAN).


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA - PT Bayan Resources Tbk (BYAN) merasakan tekanan pada kinerjanya sepanjang Sembilan bulan pertama tahun 2023. 

Laba bersih perusahaan pertambangan batubara ini tergerus sebesar 44,05% hingga kuartal III-2023, turun dari US$ 1,62 miliar menjadi US$ 910,50 juta dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

Dampak dari penurunan laba bersih ini juga terasa pada laba bersih per lembar saham BYAN yang menyusut dari US$ 0,05 menjadi US$ 0,03.

Berdasarkan laporan keuangan yang diumumkan di Bursa Efek Indonesia pada Jumat (1/12), penurunan laba bersih ini sejalan dengan penurunan pendapatan BYAN.

Baca Juga: BREN Mencetak Laba Bersih US$ 84,47 Juta

Pendapatan perusahaan ini mencapai US$ 2,75 miliar pada akhir kuartal III-2023, mengalami penurunan sebesar 17,6% dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai US$ 3,34 miliar.

Penjualan batubara menjadi tulang punggung BYAN, dengan pendapatan dari segmen ini mencapai US$ 2,62 miliar. Sementara penjualan batubara kepada pihak berelasi sebesar US$ 128,39 juta, dan BYAN juga mencatat pendapatan non batubara senilai US$ 5,83 juta.

 

Rincian pelanggan menunjukkan bahwa lebih dari 10% dari nilai pendapatan berasal dari China National Machinery Import and Export Corporation, mencapai US$ 201,61 juta. 

Baca Juga: Intip Rekomendasi Teknikal Saham BYAN, BRMS, SILO untuk Perdagangan Jumat (3/11)

Sementara itu, pihak lainnya menyumbang masing-masing di bawah 10% dari jumlah pendapatan, dengan total sebesar US$ 2,18 miliar.

Di sisi lain, BYAN juga menghadapi kenaikan sejumlah beban. Beban pokok pendapatan naik 37,5% menjadi US$ 1,43 miliar dari sebelumnya US$ 1,04 miliar. 

Selain itu, beban penjualan naik 19,75% menjadi US$ 59,52 juta, dan beban umum serta administrasi juga mengalami kenaikan sebesar 11,8% menjadi US$ 75,31 juta.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×