kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Awal Pekan Suram, Wall Street Jatuh Lebih 1% Dipicu Kekhawatiran Suku Bunga The Fed


Senin, 22 Agustus 2022 / 21:57 WIB
Awal Pekan Suram, Wall Street Jatuh Lebih 1% Dipicu Kekhawatiran Suku Bunga The Fed
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street mengawali pekan ini dengan wajah suram, jatuh lebih dari 1% pada Senin (22/8).  Investor khawatir tentang sinyal hawkish dari petinggi Federal Reserve dengan latar belakang perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Mengutip Reuters, pukul 09:39 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 397,64 poin atau 1,18% pada 33.309,10, S&P 500 turun 59,65 poin atau 1,41% pada 4.168,83, dan Nasdaq Composite turun 212,19 poin atau 1,67 % pada 12.493,03.

Semua 11 sektor utama S&P 500 turun pada awal perdagangan, saham teknologi informasi yang sensitif terhadap nilai tukar dan layanan komunikasi paling dalam penurunannya.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Turun, Kekhawatiran Kenaikan Suku Bunga Menekan Saham Pertumbuhan

Perusahaan dengan pertumbuhan tinggi seperti Apple Inc dan Tesla Inc masing-masing turun 1,4% dan 2,4%.

Reli musim panas empat minggu untuk Nasdaq dan S&P 500 terhenti pekan lalu setelah saham-saham pertumbuhan jatuh karena imbal hasil US Treasury 10-tahun mencapai hampir 3% di tengah kekhawatiran inflasi.

Saham Bank turun 2,1% pada hari Senin, dengan JPMorgan Chase & Co dan Bank of America masing-masing turun hampir 2%.

Raksasa perbankan secara kolektif menghadapi denda peraturan lebih dari US$ 1 miliar untuk penggunaan alat perpesanan yang tidak disetujui oleh karyawan, termasuk email dan aplikasi seperti WhatsApp.

Indeks Volatilitas CBOE, pengukur ketakutan Wall Street, naik menjadi 23,26, level tertinggi lebih dari dua minggu.

Harapan poros dovish The Fed dan pendapatan kuartalan yang kuat membantu benchmark S&P 500 rebound hampir 14,5% dari posisi terendah pertengahan Juni setelah awal yang sulit untuk tahun ini.

Fokus minggu ini adalah pada pidato Ketua The Fed Jerome Powell pada konferensi bank sentral di Jackson Hole pada hari Jumat untuk isyarat lebih lanjut tentang jalur pengetatan kebijakan moneter.

"Pasar meyakinkan dirinya sendiri bahwa CPI bulan lalu menunjukkan puncak inflasi telah tercapai ... tapi itu tidak terlihat," kata Kenny Polcari, Managing Partner di Kace Capital Advisors.

"Jackson Hole akan memberi Powell kesempatan untuk mengatur ulang narasi dan menyarankan The Fed akan tetap waspada dan agresif."

Baca Juga: Wall Street Tergelincir di Tengah Kekhawatiran Kenaikan Suku Bunga The Fed

The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin (bps) pada bulan September, menurut ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Pedagang juga mengharapkan peluang yang sedikit lebih tinggi untuk kenaikan 50 bps dibandingkan kenaikan ketiga 75 bps, bahkan ketika beberapa pembuat kebijakan telah mendorong kembali ekspektasi poros dovish dan menekankan perang melawan inflasi.

Investor juga akan mencari rincian tentang rencana The Fed untuk mengurangi neraca hampir US$9 triliun, sebuah proses yang dimulai pada bulan Juni.

Pengukur inflasi favorit The Fed, indeks harga PCE, juga akan dirilis minggu ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×