kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45877,52   -7,59   -0.86%
  • EMAS928.000 -1,28%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Arah IHSG akan dipengaruhi hasil FOMC meeting dan RDG Bank Indonesia


Minggu, 13 Desember 2020 / 20:45 WIB
Arah IHSG akan dipengaruhi hasil FOMC meeting dan RDG Bank Indonesia
ILUSTRASI. Hasil FOMC meeting dan RDG Bank Indonesia akan mempengaruhi pergerakan IHSG.


Reporter: Kenia Intan | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bank sentral Amerika Serikat (AS) atau The Federal Reserve akan menggelar FOMC Meeting pada Selasa hingga Rabu, 15 -16 Desember 2020. Di pekan yang sama, Bank Indonesia (BI) akan melaksanakan Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI. Tepatnya pada Rabu hingga Kamis, 16 -17 Desemer 2020.

Analis Philip Sekuritas Anugerah Zamzami Nasr memproyeksikan, FOMC meeting akan menjadi sorotan pelaku pasar minggu depan. Apalagi di tengah peningkatan kasus Covid-19 di Amerika Serikat (AS), prospek pembatasan sosial di beberapa wilayah, dan Kongres AS yang belum meloloskan stimulus lanjutan.

"Investor akan menanti pandagan The Fed mengenai prospek ekonomi, dan juga kebijakan lanjutan mengenai program quantitative easing (QE) melalui pembelian surat utang," ujar Zamzami kepada Kontan.co.id, Minggu (13/12). Hal-hal itu menjadi perhatian pelaku pasar sebab The Fed tidak akan menurunkan suku bunganya menjadi 0%.

Pandangan The Federal Reserve dalam FOMC meeting akan menjadi pertimbangan BI dalam RGD yang digelar setelahnya. Adapun BI masih memiliki ruang untuk menurunkan tingkat suku bunga acuan atau BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR).

Baca Juga: Ini sentimen yang bakal menopang pergerakan IHSG di awal pekan

Tingkat  inflasi yang rendah dan stabilnya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat sebenarnya bisa menjadi faktor pendorong pemotomgan tingkat suku bunga acuan. Akan tetapi, Zamzami memperkirakan langkah itu tidak akan dipilih BI.

"BI diprediksi tidak mengubah suku bunganya untuk tetap menjaga attractiveness pasar Indonesia, juga untuk menyimpan opsi penurunan kembali di tahun depan," imbuh Zamzami.

Tidak jauh berbeda, analis MNC Sekuitas Aqil Triyadi memproyeksikan FOMC Meeting akan mempertahankan tingkat suku bunga acuan agar tingkat inflasi secara moderat berada di 2%.

Begitu pula dengan RDG BI, Aqil memprediksi BI akan mempertahankan tingkat suku bunga saat ini walaupun peluang untuk memangkasnya cukup besar. Sekadar informasi, pada bulan November 2020 BI telah memangkas tingkat suku bunga acuan sebesar 25 bps dari sebelumnya 4% menjadi 3,75%.

"Tidak menutup kemungkinan untuk suku bunga BI bisa dipangkas melihat tingkat inflasi Indonesia yang masih rendah," jelas Aqil kepada Kontan.co.id, Minggu (13/12).

Jika tingkat suku bunga dipangkas, masyarakat akan terdorong melakukan belanja sehingga inflasi bisa kembali naik. Oleh karenanya, IHSG akan mendapat sentimen positif jika suku bunga dipangkas. Sehingga, hal ini akan lebih berpengaruh terhadap pergerakan IHSG, dibandingkan BI tetap mempertahankan tingkat suku bunga di level 3,75%.

Baca Juga: IHSG bakal lesu, ini rekomendasi saham untuk Senin (14/12)

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Sukses Presentasi: Presentasi Online Yang Tidak Membosankan Batch 2

[X]
×