kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45944,75   -7,79   -0.82%
  • EMAS917.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.87%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.50%

Apa itu saham ARA dan ARB ? Investor generasi corona perlu tahu!


Rabu, 20 Januari 2021 / 07:15 WIB
Apa itu saham ARA dan ARB ? Investor generasi corona perlu tahu!
ILUSTRASI. Apa itu saham kena ARA dan ARB ? Investor generasi corona perlu tahu!

Reporter: Hasbi Maulana | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Beberapa hari terakhir investor dan trader di Bursa Efek Indonesia (BEI) seru membincangkan fenomena ARA dan ARB yang melanda beberapa saham.

Maklum, setelah beberapa hari sebelumnya beberapa saham mengalami ARA, eh... tiba-tiba saham-saham itu ganti mengalami ARB. Suasana batin para investor dan trader saham yang mengalami ARA dan ARB langsung galau berkecamuk keheranan.

Sebagian investor dan trader yang baru mulai "main saham" di era pandemi corona masih belum memahami apa itu ARA dan ARB di BEI alias IDX. Mereka tak habis pikir mengapa harga saham seolah-olah mentok di atas ketika naik, atau sebaliknya mentok pada harga tertentu saat turun.

Baca Juga: IHSG masih akan menguat, berikut rekomendasi saham hari ini (20/1)

Nah, kalau Anda tergolong "investor corona", julukan bagi mereka yang baru memulai investasi dan trading saham di era pandemi corona, coba simak baik-baik penjelasan mengenai ARA dan ARB saham yang tengah hangat jadi pembicaraan ini.

Penjelasan terbaru perihal ARA dan ARB ini tercantum dalam Surat Keputusan Direksi PT Bursa Efek Indonesia, Nomor : Nomor : Kep-00108/BEI/12-2020 tentang Perubahan Peraturan Nomor II-A tentang Perdagangan Efek Bersifat Ekuitas

Pedoman terbaru perdagangan yang terbit pada 4 Desember 2020 dan mulai berlaku pada 7 Desember 2020 cukup jelas memaparkan soal ARA dan ARB.

ARA adalah singkatan lazim terhadap mekanisme perdagangan saham di BEI yang disebut "auto rejection atas". Tentu Anda bisa menebak sebaliknya bahwa ARB adalah singkatan "auto rejection bawah".

Perlu Anda ketahui, saat ini perdagangan saham dan surat berharga lain di BEI dlayani oleh semacam mesin yang disebut Jakarta Automated Trading System Next Generation (JATS NEXT-G). Mesin yang namanya mirip judul salah satu episode serial film Star Trek itulah yang menempatkan order beli dan jual perusahaan pialang.

Order jual dan atau order beli yang dimasukkan ke dalam JATS NEXT-G adalah harga penawaran yang masih berada di dalam rentang harga tertentu. Apabila perusahaan pialang mengorder harga di luar rentang harga tersebut, secara otomatis akan ditolak oleh JATS NEXT-G secara otomatis alias terjadi (auto rejection).

Jika order buy (beli) melebihi batas atas rentang atas tersebut, maka terjadi auto rejection atas alias ARA. Sebaliknya, apabila harga order sell (jual) melampaui batas bawah rentang yang sudah ditetapkan, akan terjadi auto rejection bawah (ARB).  

Baca Juga: Pemerintah yakin Indonesia bakal pimpin Asean untuk recovery pasca pandemi

BEI menetapkan rentang harga berbeda terhadap saham-saham yang dijual di BEI berdasarkan fraksi harga masing-masing saham. 

JATS akan menolak orderan secara otomatis (auto rejection) apabila harga penawaran jual atau permintaan beli apabila memenuhi kondisi sebegai berikut:

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×