kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45956,61   8,16   0.86%
  • EMAS1.017.000 0,30%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Anak Usaha Adaro Energy (ADRO) Menang Tender PLTB Tanah Laut


Minggu, 27 November 2022 / 09:45 WIB
Anak Usaha Adaro Energy (ADRO) Menang Tender PLTB Tanah Laut
ILUSTRASI. PT Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO) semakin serius menggarap bisnis energi baru terbarukan (EBT).


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO) semakin serius menggarap bisnis energi baru terbarukan (EBT). 

Terbaru, anak usaha  ADRO, yakni Adaro Power bersama Total Eren dinyatakan memenangkan tender pembangunan pembangkit listrik tenaga bayu (PLTB) Tanah Laut, Kalimantan Selatan, setelah memberikan penawaran listrik per kilo watt hour (kWh) terendah kepada PT PLN (Persero). Konsorsium dari kedua perusahaan tersebut memberi penawaran listrik sebesar US$ 0,055 per kWh.

Asal tahu, PTLB ini memiliki daya 70 megawatt (MW). PLTB tersebut dilengkapi dengan sistem penyimpanan energi baterai atau Battery Energy Storage System (BESS) sebesar 10 MWh ini ditargetkan dapat memperkuat pasokan listrik di sistem interkoneksi Kalimantan pada tahun 2024.

Dharma Djojonegoro, Presiden Direktur PT Adaro Power mengatakan, tahap selanjutnya dari pembangunan PLTB ini adalah penandatanganan power purchase agreement (PPA). Setelahnya, fase pembangunan PLTB  akan memasuki financial close dalam waktu 6 bulan sampai 12 bulan ke depan. Setelahnya,  pembangunan PLTB akan memasuki fase  konstruksi.

“Estimasi pembangunan konstruksinya diperkirakan memakan waktu 14 bulan sampai 18 bulan,” terang Dharma kepada Kontan.co.id, Jumat (25/11).

Baca Juga: PLN Butuh 161,15 Juta Ton Batubara di 2023, Ini 10 Pemasok Terbesarnya

Meski tidak merinci nilai investasi pasti, Dharma menegaskan pembangunan PLTB ini akan menggunakan project cost yang kompetitif dan akan menggunakan teknologi terbaru.

“Diharapkan pendapatan dari sektor non batubara Adaro akan terus meningkat,” imbuh Dharma.

Emiten tambang batubara ini terus menjajaki pengembangan proyek EBT di group Adaro. Selain  mendukung tender EBT yang  diadakan PLN, ADRO menjalankan green initiative jangka panjang melalui pengembangan kawasan industri hijau Kaltara, yang mana proyek pertamanya adalah smelter aluminium.

Tim Riset CGS-CIMB Sekuritas menilai, belanja modal yang dikeluarkan tingkat ADRO untuk proyek ini  kemungkinan akan relatif kecil bila dibandingkan dengan tingkat kas ADRO sebesar US$ 3,4 miliar pada per Sembilan bulan pertama 2022.

Selain itu, diperkirakan terdapat potensi pendapatan tambahan (dengan asumsi kepemilikan ADRO 100%) dari proyek ini sebesar US$ 13,5 juta per tahun. Proyeksi ini didapat dengan mengasumsikan faktor kapasitas PLTB sebesar 40%. Namun, jumlah ini relatif kecil bila dibandingkan dengan proyeksi pendapatan  ADRO di 2024 sebesar US$ 5,7 miliar.

“Namun demikian, kami melihat bahwa ini adalah langkah positif dan komitmen ADRO untuk melakukan diversifikasi dari bisnis batubara,” tulis Tim Riset CGS-CIMB Sekuritas.

Baca Juga: Pasar Batubara Diselumuti Sejumlah Sentimen, Ini Rekomendasi Saham Jagoan Analis

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×