kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.791
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS614.076 0,00%

Akuisisi Komet Infra, pendapatan Sarana Menara Nusantara hanya naik 6%

Rabu, 01 Agustus 2018 / 22:18 WIB

Akuisisi Komet Infra, pendapatan Sarana Menara Nusantara hanya naik 6%
ILUSTRASI. Protelindo



Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) mencatatkan kenaikan pendapatan 6,11% pada semester pertama tahun ini menjadi Rp 2,80 triliun. Pada periode yang sama tahun lalu, TOWR mencetak pendapatan Rp 2,64 triliun.

Sebagian besar pendapatan Sarana Menara Nusantara berasal dari penyewaan menara. "Kebanyakan berasal dari organic growth karena Komet Infra Nusantara cuma berkontribusi sebulan untuk pendapatan," kata Wakil Direktur Utama TOWR, Adam Ghifari, Rabu (1/8).


Emiten menara ini mengungkapkan bahwa Komet Infra Nusantara memiliki pendapatan rata-rata Rp 325 miliar per tahun. Pendapatan anak usaha baru ini bulan Juni 2018 juga diklaim lebih besar 12,9% dibandingkan dengan pendapatan Maret 2018.

Grup TOWR secara konsolidasi per akhir Juni 2018 memiliki 16.700 menara dengan tambahan sebanyak 807 menara yang diperoleh secara organik dan juga tambahan menara sebanyak 1.369 menara yang berasal dari Komet Infra Nusantara.

TOWR berharap akan ada pertumbuhan penyewa yang pada semester kedua ini. "Kami berharap untuk memperoleh pendapatan dari penyelesaian 1.100 pesanan penyewa yang ada di pipeline di semester kedua yang akan datang," kata Aming Santoso, Direktur Utama TOWR, Selasa (31/7).

Pada semester pertama lalu, margin laba kotor TOWR sebesar 76,16%, turun tipis ketimbang periode yang sama tahun lalu 78,04%.

Laba bersih TOWR dalam enam bulan pertama tahun ini turun 1,42% menjadi Rp 1,08 triliun dari sebelumnya Rp 1,09 triliun.

Total aset TOWR melonjak 26,99% menjadi Rp 23,83 triliun per akhir Juni ketimbang akhir Desember tahun lalu pada Rp 18,76 triliun. Lonjakan aset ini tampak pada kenaikan aset tetap menjadi Rp 15,47 triliun dari sebelumnya Rp 12,60 triliun. Kenaikan aset ini adalah penambahan aset menara kepemilikan langsung.

Piutang usaha pihak ketiga pun melonjak menjadi Rp 2,17 triliun dari sebelumnya Rp 606,87 miliar.

Pada liabilitas, pendapatan yang ditangguhkan TOWR melonjak menjadi Rp 2,97 triliun dari sebelumnya Rp 927,17 miliar. Sedangkan utang jangka panjang yang akan jatuh tempo dalam waktu setahun naik menjadi Rp 1,49 triliun dari sebelumnya Rp 633,82 miliar.

Sekadar mengingatkan, Protelindo mengakuisisi 100% saham Komet Infra Nusantara pada 30 Mei 2018.

Utang jangka panjang pihak ketiga Sarana Menara Nusantara naik menjadi Rp 6,12 triliun dari Rp 5,02 triliun.

TOWR mencatatkan laba sebesar Rp 1,08 triliun di sepanjang semester I-2018. Laba perusahaan mencatatkan penurunan dibandingkan dengan laba perusahaan di periode yang sama di tahun sebelumnya sebesar Rp 1,09 triliun.


Reporter: Elisabet Lisa Listiani Putri
Editor: Wahyu Rahmawati

KINERJA EMITEN

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0789 || diagnostic_web = 0.4105

Close [X]
×