kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,54   -7,05   -0.89%
  • EMAS940.000 0,64%
  • RD.SAHAM 0.78%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Akibat corona, kinerja Indocement (INTP) diproyeksi tidak semoncer tahun lalu


Selasa, 28 April 2020 / 13:19 WIB
Akibat corona, kinerja Indocement (INTP) diproyeksi tidak semoncer tahun lalu
ILUSTRASI. Pekerja membongkar muat semen di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Selasa (8/8). Akibat corona, kinerja Indocement (INTP) diproyeksi tidak semoncer tahun lalu. ANTARA FOTO/Makna Zaezar/wsj/foc/17.

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Penyebaran virus corona (Covid-19) diprediksi bakal menggerus kinerja emiten yang bergerak di sektor manufaktur, tidak terkecuali kinerja PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk yang bergerak di industri semen.

Analis Danareksa Sekuritas Maria Renata memperkirakan volume penjualan INTP hingga akhir 2020 akan terkoreksi 10,2%. Pada kuartal II-2020, Maria memperkirakan volume penjualan INTP akan tertekan 10% secara tahunan.

Baca Juga: Penjualan Sawit Sumbermas Sarana (SSMS) turun 11,67% pada 2019

Hal ini seiring dengan pemberlakuan kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) dan turunnya permintaan semen selama bulan puasa dan lebaran. Lebih lanjut, Maria juga memperkirakan volume penjualan INTP pada kuartal III dan IV 2020 akan turun sebesar 12% seiring turunnya anggaran infrastruktur pemerintah.

Asumsi ini dapat diterjemahkan menjadi target penjualan bulanan rata-rata sebesar 1,11-1,54 juta ton pada April hingga Desember 2020. Sementara itu, INTP menjual 3,80 juta ton semen pada kuartal pertama 2020, yang berarti penjualan rata-rata hanya 1,27 juta ton per bulan.

Oleh karenanya, Danareksa Sekuritas memperkirakan volume penjualan semen hingga akhir 2020 sebesar 16,03 juta ton, turun 10,2% secara year-on-year (yoy).

Dengan menimbang dampak Covid-19, manajemen INTP memutuskan untuk merevisi target volume penjualan tahun ini. Awalnya, INTP mematok pertumbuhan target penjualan sebesar 3%-4% untuk tahun ini. Manajemen INTP secara hati-hati merevisi target volume penjualan semen perusahaan di tahun ini sekitar 1%.

Baca Juga: Atasi corona, Kalbe Farma (KLBF) gencar gandeng mitra strategis demi kembangkan riset

Dengan asumsi pertumbuhan 0% pada harga jual rata-rata atau average selling price (ASP), hasil kalkulasi Maria mengindikasikan INTP hanya akan meraup pendapatan sebesar Rp 14,2 triliun atau turun 10,9% yoy.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×