kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,70   -4,91   -0.57%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -0.53%
  • RD.CAMPURAN -0.14%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

10 hal yang perlu Anda ketahui sebelum membeli kripto, mulai Bitcoin hingga Degacoin


Kamis, 13 Mei 2021 / 23:05 WIB
10 hal yang perlu Anda ketahui sebelum membeli kripto, mulai Bitcoin hingga Degacoin

Sumber: CoinDesk | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - Aset kripto semakin menjangkau audiens yang lebih luas. Harga yang meroket tentu menggoda pendatang baru, tetapi mereka harus menyadari risikonya sebelum terjun.

Melansir CoinDesk, jika Anda baru saja mulai memperhatikan aset kripto dan bertanya-tanya apakah akan berinvestasi, berikut 10 hal yang perlu Anda ketahui sebelum membeli apa pun.

1. Jangan memasukkan lebih dari yang Anda mampu

Aaset kripto lebih berisiko dari banyak investasi lainnya. Tidak ada jaminan selain volatilitas. 

Terlebih, aset kripto tidak diatur dalam banyak kasus. Tidak ada asuransi untuk barang-barang ini. 

Harga aset kripto berayun liar dari menit ke menit, telah mengalami koreksi yang menyakitkan juga berlarut-larut dan hampir pasti akan terjadi lagi.

Bitcoin, aset kripto pertama yang sudah ada selama lebih dari satu dekade dan sangat kecil kemungkinannya untuk menghilang dibanding kebanyakan koin lainnya, juga tidak bebas risiko.

Karenanya, jangan mempertaruhkan tabungan hidup Anda pada aset kripto koin apa pun.

Baca Juga: Catat, ini 4 risiko memegang Dogecoin dibanding Bitcoin

2. Riset secara menyeluruh

Sebelum Anda menginvestasikan sejumlah besar uang dalam aset kripto apa pun, habiskan berjam-jam untuk meneliti teknologi. Sehingga, Anda memahami proposisi nilai dan risikonya.

Mengintai di forum komunitas dan milis pengembang. Dengarkan podcast. Pinjam buku dari perpustakaan, tidak hanya tentang aset kripto tetapi bidang terkait seperti kriptografi, teori permainan, dan ekonomi.

Dan bahkan jika Anda yakin, carilah orang yang skeptis dan pertimbangkan juga argumen mereka. Ingat kata filsuf Inggris John Stuart Mill: "Dia yang hanya mengetahui kasusnya sendiri tahu sedikit tentang itu".

Setelah Anda merasa telah meneliti segala sesuatu yang perlu diketahui, lakukan lebih banyak pekerjaan. Anda mungkin belum selesai.

Baca Juga: Simak tips investasi aset kripto dari Analis Ekonomi dan Keuangan BNI

3. Tahan takut kehilangan

Jika satu-satunya alasan Anda berinvestasi pada sesuatu adalah untuk menghindari kehilangan, satu-satunya hal yang tidak akan Anda lewatkan adalah kehilangan segalanya.

Fear of missing out (FOMO) adalah cara yang pasti untuk menghancurkan kekayaan apa pun, yang mungkin telah Anda kumpulkan selama bertahun-tahun. 

Masalahnya adalah itu reaksi naluriah terhadap sesuatu yang harus diteliti terlebih dahulu. Trading berdasarkan naluri Anda akan dengan cepat menyebabkan sakit perut.

Ketahui apa yang Anda beli. Benar-benar tahu itu. Menggunakan aplikasi perdagangan dan melihat mata uang naik 30% atau lebih selama 24 jam terakhir bukanlah penelitian. 

Bisa jadi Anda adalah orang yang tidak beruntung karena menjual aset kripto yang jatuh.

Setiap aset kripto memiliki pemompa, bahkan Bitcoin. Jangan menyerah pada tekanan teman. Ini bukan sekolah menengah. Pikirkan sendiri dan evaluasi kasus untuk investasi pada manfaatnya.

Penelitian. Kemudian teliti lagi.

Baca Juga: Makin populer, pemerintah bakal tarik pajak dari kripto

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Pendalaman Strategic Thinking Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 2

[X]
×