kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.619
  • EMAS590.870 -0,68%

Harga minyak brent naik lagi gara-gara muncul kabar produksi Arab Saudi turun

Selasa, 07 Agustus 2018 / 06:01 WIB

Harga minyak brent naik lagi gara-gara muncul kabar produksi Arab Saudi turun
ILUSTRASI. Harga minyak.



KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Minyak berjangka naik pada hari Senin (6/8) setelah sumber OPEC mengatakan produksi minyak mentah Saudi tiba-tiba jatuh pada bulan Juli. Kabar itu meningkatkan kekhawatiran pasokan minyak global karena Amerika Serikat mempersiapkan untuk mengembalikan sanksi terhadap eksportir utama Iran.

Minyak mentah Brent berjangka naik 54 sen US$ 73,75 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 52 sen menuju US$ 69,01 per barel.


Arab Saudi memompa sekitar 10,29 juta barel per hari (bph) minyak mentah pada bulan Juli, dua sumber di Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengatakan pada hari Jumat. Angka itu menunjukkan penurunan sekitar 200.000 bph dari bulan Juni.

Padahal, Saudi dan produsen utama Rusia pada bulan Juni berjanji meningkatkan produksi mulai Juli, dengan Arab Saudi menjanjikan dorongan pasokan "terukur".

"Harga telah turun baru-baru ini dengan asumsi bahwa Saudi akan terus memproduksi," kata Stewart Glickman, analis ekuitas energi di CFRA Research di New York. "Jika argumennya sekarang adalah bahwa mungkin mereka tidak dapat menghasilkan sebanyak yang diharapkan, itu menempatkan beberapa tekanan ke atas pada harga."

Harga minyak Brent jatuh 6,5% pada Juli, penurunan bulanan tertajam sejak Juli 2016.

Bank investasi AS, Jefferies, mengatakan dalam sebuah catatan bahwa "lonjakan produksi Saudi dan Rusia tampak lebih terbatas" dari yang diperkirakan, menambahkan bahwa segera akan diterapkannya kembali sanksi AS terhadap Iran juga memberi sentimen positif.

Washington akan mengembalikan beberapa sanksi terhadap Iran yang ditunda setelah kesepakatan tahun 2015 antara kekuatan dunia dan Teheran yang berusaha mengekang program nuklir Iran.

Beberapa sanksi dilanjutkan pada hari Selasa. Amerika Serikat juga berencana memperkenalkan kembali sanksi terhadap minyak Iran pada bulan November, yang dapat mempengaruhi output anggota OPEC.

Sanksi yang diperbarui adalah bagian dari strategi pemerintahan Trump untuk mencekik sumber daya kepemimpinan Iran.

Washington menginginkan sebanyak mungkin negara mengurangi impor minyak Iran ke nol, kata seorang pejabat senior pemerintah AS dalam konferensi pers telepon.

Tetapi seorang pejabat senior di kementerian ekonomi Iran mengatakan Tehran tidak berpikir dampak ekonomi dari sanksi akan sangat besar.

"Banyak negara, termasuk Eropa, tidak setuju dengan sanksi AS dan bersedia bekerja dengan Iran," kata pejabat itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Sebagian besar ekspor minyak mentah Iran pergi ke China dan India, tetapi sekitar 20% ke Eropa, di mana para penyuling sudah memotong pembelian mereka.

Sementara itu, perusahaan energi AS pekan lalu memangkas jumlah rig minyak untuk kedua kalinya dalam tiga minggu terakhir karena laju pertumbuhan telah melambat selama beberapa bulan terakhir.


Sumber : Reuters
Editor: Hasbi Maulana

HARGA MINYAK BUMI

TERBARU
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0677 || diagnostic_web = 0.2876

×