kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,71   -11,32   -1.32%
  • EMAS943.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Yakin kondisi membaik, Menko Perekonomian berharap IHSG sentuh 7.000 pada akhir 2021


Senin, 04 Januari 2021 / 15:56 WIB
Yakin kondisi membaik, Menko Perekonomian berharap IHSG sentuh 7.000 pada akhir 2021
ILUSTRASI. Pekerja membersihkan lantai di dekat layar pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/foc.

Reporter: Kenia Intan | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup di zona hijau pada perdagangan perdana tahun 2021. IHSG tercatat menguat 2,10% atau 125,83 poin ke level 6.104,898.

Pada penutupan perdagangan sebelumnya, IHSG tercatat melemah 0,95% ke level 5.979,07, Rabu (30/12). Dengan demikian, sepanjang tahun 2020 IHSG melorot hingga 5,09%. 

Adapun di tahun 2021 Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto optimistis IHSG akan bertumbuh. Optimisme ini berkaca dari pergerakan IHSG yang semakin membaik di penghujung tahun 2020. Pemulihan ditandai dengan IHSG yang meningkat dan menyentuh di atas level 6.000 dalam beberapa waktu terkahir. 

"IHSG dibprediksi mencapai 6.800 atau 7.000 di akhir Desember 2021," ujarnya dalam Seremoni Pembukaan Perdagangan BEI Tahun 2021 yang digelar secara virtual, Senin (4/1). 

Di samping itu, harapan Airlangga terdorong oleh prediksi kondisi ekonomi yang membaik baik secara global maupun domestik. 

Baca Juga: IHSG menguat 2,10% ke 6.104 pada perdagangan Senin (4/1), asing beli BBCA, TLKM, BBNI

Ekonomi global diprediksi tumbuh di kisaran 4,2% hingga 5,2%. Sementara ekonomi Indonesia diprediksi mencapai antara 4,5% hingga 5,5%. 

Perbaikan kondisi ini ditopang oleh keberadaan vaksin yang diharapkan mampu mengatasi dampak ketidakpastian akibat pandemi Covid-19. 

Di sisi lain, Airlangga melihat adanya penurunan risiko ketidakpastian di pasar keuangan global yang tercermin dari volatility index dan credit default index yang sudah semakin membaik. 

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso juga berharap pasar modal Indonesia semakin menguat ke depan. Harapan ini berlandaskan kondisi ekonomi yang menunjukkan pemulihan menjelang akhir tahun 2020. 

Misalnya, PDB Indonesia yang melorot 3,49% di kuartal III 2020. Penurunan ini lebih mini dibanding kondisi di kuartal II 2020 yang menurun 5,32%. Di kuartal IV PDB Indonesia pun diharapkan terus membaik. 

"Di samping itu, Indonesia termasuk negara yang PDB nya terimbas relatif kecil dibanding negara lain," jelasnya dalam kesempatan yang lama. 

Tertopang sinergi yang apik antara pemerintah dan OJK melalui berbagai kebijakan, IHSG juga menunjukkan peningkatan. Selain itu, yield Surat Berharga Negara (SBN) dalam setahun terakhir tercatat menurun menjadi yang terendah dalam sejarah, yakni 3,64%. Ini, lanjut Wimboh, bisa menjadi momentum bangkitnya pasar modal Indonesia. 

Di sisi lain,  transaksi investor masih baik di tengah pandemi Covid-19. Jumlah investor aktif harian hingga 29 Desember 2020 mencapai 94.000 investor atau meningkat 73% dibandingkan akhir tahun lalu. 

Sementara, jumlah investor saham juga naik sebesar 53% menjadi 1,68 juta Single Investor Identification (SID) sepanjang tahun 2020. Asal tahu saja, secara keseluruhan jumlah investor di pasar modal Indonesia naik 56% mencapai 3,87 juta SID hingga Selasa (29/12).

Jumlah tersebut terdiri dari investor saham, obligasi, maupun reksadana. Kenaikan ini empat kali lipat dalam empat tahun terakhir. Di mana pada tahun 2016, jumlah investor  dalam negeri hanya 894.000 SID.

Selanjutnya: IHSG diprediksi menguat, simak saham pilihan Sinarmas Sekuritas untuk tahun 2021

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×