kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,93   -7,32   -0.73%
  • EMAS1.138.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Turun Setelah Data Pekerjaan yang Kuat, Dow Jatuh 400 Poin


Kamis, 05 Januari 2023 / 23:04 WIB
Wall Street Turun Setelah Data Pekerjaan yang Kuat, Dow Jatuh 400 Poin
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks utama Wall Street turun tajam pada hari Kamis (5/1). Sajian data baru pasar tenaga kerja yang kuat dan komentar hawkish dari The Fed memperdalam kekhawatiran kenaikan suku bunga lebih lama dari yang diperkirakan.

Melansir Reuters, pukul 09:49 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 409,07 poin atau 1,23% ke 32.860,70, S&P 500 turun 46,53 poin atau 1,21% ke 3.806,44, dan Nasdaq Composite turun 148,62 poin atau 1,42 % pada 10.310,14.

Sebagian besar saham teknologi dan saham berbasis pertumbuhan lainnya seperti Alphabet Inc dan Microsoft Corp turun lebih dari 1% karena imbal hasil US Treasury melonjak karena ekspektasi kenaikan suku bunga yang berkepanjangan.

Saham Tesla Inc turun lebih dari 5% setelah penjualan Desember kendaraan listrik buatan China turun ke level terendah dalam lima bulan. Sementara Amazon.com Inc, yang mengumumkan peningkatan rencana PHK, membalikkan kenaikan prapasar.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Turun, Sajian Data Tenaga Kerja Picu Kekhawatiran Suku Bunga

Pada indeks benchmark S&P 500, saham real estat yang sensitif terhadap suku bunga memimpin penurunan dengan penurunan 2,2% dan saham keuangan turun 1%.

Laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP menunjukkan, kenaikan pekerjaan swasta yang jauh lebih besar dari perkiraan pada bulan Desember. Sementara laporan lain menunjukkan klaim pengangguran mingguan turun minggu lalu.

Laporan tersebut muncul sehari setelah data menunjukkan penurunan moderat dalam lowongan pekerjaan AS, sebagai bukti yang berkembang bahwa pasar tenaga kerja tetap ketat.

"Pasar ingin melihat lebih banyak pengangguran agar The Fed menghentikan kenaikan dan laporan hari ini sebenarnya bagus dari sudut pandang ekonomi, tetapi buruk untuk membuat The Fed berhenti," kata Thomas Hayes, chairman Great Hill Capital LLC di New York. .

"Ini akan menjadi reaksi spontan terhadap data ekonomi yang lebih kuat dari yang diharapkan. Tapi seiring berlalunya minggu, kenyataan akan muncul dan lebih banyak pengumuman PHK ini akan datang."

Pasar tenaga kerja yang kuat telah menjadi perhatian bagi pasar yang terpukul oleh kenaikan biaya pinjaman karena memberi Federal Reserve alasan untuk menaikkan suku bunga lebih lama dari yang diharapkan tahun ini.

Pada sesi sebelumnya, indeks utama Wall Street menghapus beberapa keuntungan mereka setelah risalah dari pertemuan Fed bulan Desember menunjukkan bank sentral berfokus pada perang melawan inflasi bahkan ketika para pejabat setuju untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga untuk membatasi risiko pertumbuhan ekonomi.

Baca Juga: IHSG Berpotensi Melemah Terbatas Pada Jumat (6/1), Berikut Sentimennya

Pempinan The Fed Kansas City Esther George dan Presiden Atlanta Raphael Bostic pada hari Kamis menekankan prioritas bank sentral untuk mengekang tekanan harga yang membandel melalui pengetatan kebijakan.

Pedagang hampir terbagi rata pada kemungkinan 25 basis poin dan kenaikan suku bunga 50 bps pada bulan Februari, tetapi masih melihat tingkat memuncak sedikit di atas 5% pada bulan Juni.

Laporan nonfarm payrolls yang lebih komprehensif akan dirilis pada hari Jumat, yang akan memberikan petunjuk lebih lanjut tentang permintaan tenaga kerja dan lintasan kenaikan suku bunga.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×