kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45952,23   -6,72   -0.70%
  • EMAS1.033.000 0,49%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street Terus Memerah, Terseret Kekhawatiran Resesi Meningkat dan Saham Apple


Rabu, 07 Desember 2022 / 23:07 WIB
Wall Street Terus Memerah, Terseret Kekhawatiran Resesi Meningkat dan Saham Apple
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street jatuh dalam perdagangan berombak pada hari Rabu (7/12). Investor mencerna peringatan resesi yang membayangi para bankir utama Wall Street.

Melansir Reuters, pukul 09:54 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 80,70 poin atau 0,24% ke 33.515,64, S&P 500 turun 12,07 poin atau 0,31% ke 3.929,19, dan Nasdaq Composite turun 70,86 poin atau 0,64 % pada 10.944,03.

Indeks S&P 500 turun untuk sesi kelima berturut-turut dan Nasdaq untuk sesi keempat, terseret oleh penurunan 1,4% saham Apple Inc. Dipicu pemotongan target pengiriman iPhone Morgan Stanley karena penundaan produksi pada Foxconn di China.

Pasar juga diguncang oleh komentar suram dari petinggi Goldman Sachs Group Inc, JPMorgan Chase & Co dan Bank of America Corp bahwa resesi ringan hingga lebih parah kemungkinan akan terjadi.

Kekhawatiran bahwa bank sentral AS mungkin mempertahankan siklus kenaikan suku bunga yang lebih lama telah meningkat baru-baru ini setelah laporan pekerjaan dan sektor jasa yang kuat.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Lebih rendah Rabu (7/12), Kekhawatiran Resesi Meningkat

Lebih banyak data ekonomi, termasuk klaim pengangguran mingguan, indeks harga produsen dan survei sentimen konsumen Universitas Michigan minggu ini, akan berada dalam daftar pantauan untuk petunjuk tentang apa yang diharapkan dari The Fed pada 14 Desember.

"Ekspektasi mulai terurai sedikit karena pasar menyadari bahwa The Fed mungkin harus mempertahankan suku bunga pada tingkat yang lebih tinggi lebih lama dari yang diharapkan dan ini menempatkan tekanan lebih ke bawah pada pasar," kata Jason Pride, chief investment officer for private wealth at Glenmede di Philadelphia.

"Dari gambaran yang lebih besar, The Fed telah menaikkan suku bunga ke titik di mana pasar mengharapkan kebijakan moneter cukup ketat untuk menyebabkan resesi ringan."

Indeks volatilitas CBOE, juga dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, naik ke level tertinggi dua minggu di 23,01 poin di tengah meningkatnya kecemasan investor.

Pelaku pasar uang melihat peluang sebesar 91% bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga acuan utamanya sebesar 50 basis poin pada bulan Desember menjadi 4,25%-4,50%, dengan suku bunga memuncak pada Mei 2023 sebesar 4,92%.

Kekhawatiran seputar kenaikan tajam dalam biaya pinjaman telah mendorong dolar dan mengurangi permintaan untuk aset berisiko seperti ekuitas tahun ini. Dengan S&P 500 pada jalur untuk menghentikan kenaikan beruntun tiga tahun, turun 17,5% sejauh ini pada tahun 2022.

Baca Juga: Wall Street Tumbang, Nasdaq Terjun 2% Pada Selasa (6/12)

Empat dari 11 indeks sektor S&P utama lebih tinggi pada awal perdagangan, dengan layanan kesehatan memimpin, sementara teknologi adalah kinerja terburuk, dengan penurunan 1%.

Saham Tesla Inc merosot 2,9%, turun untuk sesi ketiga berturut-turut karena kekhawatiran kehilangan produksi di pabriknya di Shanghai.

Saham Carvana Co jatuh 36,8% ke rekor terendah setelah Wedbush menurunkan peringkat saham pengecer mobil bekas menjadi "berperforma buruk" dari "netral" dan memangkas target harganya menjadi US$1.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×