kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45892,79   -9,77   -1.08%
  • EMAS932.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.23%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Wall Street terkoreksi setelah naik tinggi di awal Maret, investor memantau stimulus


Selasa, 02 Maret 2021 / 22:25 WIB
Wall Street terkoreksi setelah naik tinggi di awal Maret, investor memantau stimulus
ILUSTRASI. Wall Street. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street turun pada awal perdagangan Selasa (2/3) setelah menguat pada awal Maret karena investor memantau pasar obligasi serta kemajuan stimulus fiskal putaran berikutnya.

Mengutip Reuters, Selasa (2/3), pada pukul 9:49 waktu setempat, indeks Dow Jones Industrial Average turun 57,30 poin, atau 0,18% ke level 31.478,21, S&P 500 kehilangan 11,88 poin, atau 0,30% ke level 3.889,94 dan Nasdaq Composite kehilangan 81,49 poin, atau 0,60% ke level 13.507,34.

Sektor teknologi paling membebani benchmark S&P 500. Saham perawatan kesehatan, material dan energi memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya.

S&P 500 pada hari Senin mencatat hari terbaiknya sejak Juni karena pasar menyambut baik persetujuan vaksin Covid-19 ketiga di Amerika Serikat dan lampu hijau Dewan Perwakilan Rakyat AS untuk paket bantuan virus corona senilai US$ 1,9 triliun.

Senat AS akan mulai membahas RUU bantuan Presiden Joe Biden minggu ini ketika Demokrat bertujuan untuk mengesahkan undang-undang tersebut melalui manuver yang dikenal sebagai "rekonsiliasi," yang akan memungkinkan RUU itu disahkan dengan mayoritas sederhana.

Baca Juga: Wall Street melonjak di awal Maret, Nasdaq naik lebih dari 3%

"Pasar bereaksi terhadap lonjakan positif besar di sesi sebelumnya, sementara investor bertanya-tanya apakah kabar baik adalah berita buruk atas kekhawatiran inflasi yang lebih tinggi karena rencana pengeluaran pemerintah yang besar," kata Robert Pavlik, manajer portofolio senior di Dakota Wealth di New York seperti dikutip Reuters.

Pasar obligasi AS telah stabil sejak aksi jual mengirim benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun ke level tertinggi satu tahun minggu lalu, tetapi terus meningkat, memicu kekhawatiran atas penilaian tinggi di pasar saham dan muncul sebagai alternatif kompetitif untuk ekuitas.

Pada minggu ini, investor akan fokus pada survei sektor jasa ISM serta laporan pekerjaan bulanan AS untuk memastikan kesehatan ekonomi.

Saham Zoom Video Communications Inc melonjak 3,2% setelah perusahaan memperkirakan pendapatan kuartal saat ini di atas perkiraan, karena mengharapkan jutaan orang untuk terus menggunakan platform konferensi video.

Saham Target Corp naik 3% setelah melaporkan kenaikan 21% dalam pendapatan kuartal liburan, jauh lebih tinggi dari perkiraan analis, karena pengiriman pada hari yang sama dan layanan penjemputan di toko membantu memenuhi permintaan yang kuat untuk barang-barang rumah, mainan dan bahan makanan selama pandemi.

Selanjutnya: Wall Street: Dow, S&P, Nasdaq Terungkit Vaksin Johnson & Johnson dan Stimulus Fiskal

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×