kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS916.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Wall Street tergelincir karena ketidakpastian kebijakan pajak perusahaan AS


Jumat, 17 September 2021 / 21:34 WIB
Wall Street tergelincir karena ketidakpastian kebijakan pajak perusahaan AS
ILUSTRASI. Wall Street. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street tergelincir pada awal perdagangan Jumat (17/9) terbebani saham perusahaan teknologi. Sementara ketidakpastian atas pajak perusahaan yang lebih tinggi dan pertemuan Federal Reserve yang akan datang membuat para trader wait and see.

Mengutip Reuters, Jumat (17/9), pada pukul 09:56 ET, Dow Jones Industrial Average turun 106,41 poin, atau 0,31%, ke level 34.644,91, S&P 500 kehilangan 23,35 poin, atau 0,52%, ke level 4.450,40 dan Nasdaq Composite kehilangan 82,92 poin, atau 0,55%, ke level 15.099.00.

Nasdaq menjadi indeks dengan pelemahan terdalam di antara indeks utama AS pada awal perdagangan, karena sejumlah pembacaan ekonomi yang kuat mendorong investor untuk beralih ke sektor yang terpapar pertumbuhan dan keluar dari teknologi minggu ini.

"(Itu) minggu yang bergejolak dan kembalinya nilai kinerja yang lebih baik karena sentimen beli saat turun bertahan, tetapi tidak cukup untuk membatalkan pelemahan pasar baru-baru ini," kata Louise Dudley, manajer portofolio ekuitas global di bisnis internasional Federated Hermes seperti dikutip Reuters.

Baca Juga: Wall Street bergerak turun pada Kamis (16/9) meski penjualan retail membaik

Kekhawatiran bahwa potensi kenaikan pajak perusahaan dapat memakan pendapatan juga membebani pasar, karena Demokrat terkemuka berusaha menaikkan tarif pajak tertinggi pada perusahaan menjadi 26,5% dari 21% saat ini.

"Kami mengantisipasi volatilitas kapitalisasi besar karena perubahan tarif pajak perusahaan AS memainkan peran ke depan saat kedua belah pihak bernegosiasi, terutama untuk sektor 'pajak rendah' ​​yang terlibat seperti teknologi dan biotek, dan perusahaan dengan pendapatan internasional yang besar dan kuat," tambah Dudley.

Fokus investor juga tertuju pada pertemuan Federal Reserve minggu depan, dengan investor memperdebatkan apakah kumpulan data ekonomi yang kuat minggu ini dapat memacu bank untuk mempersingkat waktunya untuk mengurangi stimulus moneter.

Data hari Kamis yang menunjukkan kenaikan tak terduga dalam penjualan ritel datang setelah aktivitas pabrik yang stabil dan inflasi yang mendingin, menunjukkan pemulihan ekonomi AS tangguh meskipun ada kenaikan baru-baru ini dalam kasus varian Delta Covid-19.

Imbal hasil treasury juga naik karena data menunjukkan peningkatan optimisme atas ekonomi karena investor menjual obligasi safe haven.

Selanjutnya: Wall Street jatuh terseret minyak, di saat data ritel Agustus menggembirakan

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×