kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45892,79   -9,77   -1.08%
  • EMAS932.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.23%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.08%

Wall Street: S&P 500 menembus rekor tertinggi, didorong saham teknologi


Kamis, 08 April 2021 / 22:20 WIB
Wall Street: S&P 500 menembus rekor tertinggi, didorong saham teknologi
ILUSTRASI. Wall Street

Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks acuan S&P 500 mencapai rekor tertinggi dan Nasdaq berada di puncak tujuh pekan pada perdagangan Kamis (8/4). Terangkat kenaikan saham sektor teknologi, sehari setelah Federal Reserve menegaskan kembali janjinya untuk tetap ultra-dovish sampai pemulihan ekonomi lebih aman.

Melansir Reuters, pukul 10:05 waktu setempat, indeks Dow Jones Industrial Average turun 77,73 poin atau 0,23% menjadi 33.368,53, S&P 500 naik 5,80 poin atau 0,14% menjadi 4.085,75, dan Nasdaq Composite naik 106,30 poin atau 0,78% menjadi 13.795,14.

Sektor teknologi mencapai rekor tertinggi, sementara keuangan, industri, dan energi yang terkait dengan ekonomi turun paling banyak di antara sektor-sektor indeks acuan S&P.

Indeks Russell 1000, yang terdiri dari saham-saham terkait teknologi, naik sekitar 1% sementara rekan nilainya, yang sebagian besar terdiri dari nama-nama keuangan dan energi turun sekitar 0,4%.

Baca Juga: IHSG diprediksi menguat terbatas di akhir pekan

Saham Apple Inc, Microsoft Corp, Alphabet Corp, dan Amazon.com Inc naik antara 1% dan 1,5%, termasuk di antara pendorong teratas untuk indeks acuan S&P 500.

Saham teknologi telah pulih dalam sesi terakhir karena imbal hasil obligasi AS tenor 10 tahun mundur dari level tertinggi 14 bulan, mendorong Nasdaq yang padat saham teknologi naik 2% dari rekor penutupan tertinggi.

Data ekonomi terbaru menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran naik secara tak terduga pada pekan lalu, tetapi peningkatan tersebut kemungkinan besar mengecilkan kondisi pasar tenaga kerja yang meningkat pesat.

"Sementara negara bagian menyeimbangkan peluncuran vaksin dengan rencana berhenti dan mulai membuka kembali, pasar tenaga kerja terus merasakan panasnya," kata Mike Loewengart, direktur pelaksana strategi investasi di E * TRADE Financial.

"Tapi data yang mengecewakan sebenarnya menempatkan beberapa kekuatan di belakang sikap akomodatif The Fed."

Baca Juga: Wall Street mixed, S&P 500 naik didukung pandangan The Fed tentang arah suku bunga

The Fed mengakui ekonomi sedang menuju rebound yang kuat didukung oleh pengeluaran fiskal besar-besaran dan akselerasi vaksinasi, sebagaimana tertuang dalam notulen yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan.

Namun, bank sentral mencatat itu akan menjadi "beberapa waktu" sebelum kondisi cukup membaik bagi Fed untuk mengekang dukungannya.

Gubernur Fed Jerome Powell akan berbicara di acara virtual Dana Moneter Internasional (IMF) virtual pukul 1200 waktu setempat.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×