kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   -6,42   -0.63%
  • EMAS992.000 0,51%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Wall Street Rebound, Dolar Menguat Setelah Powell Bernada Hawkish


Kamis, 27 Januari 2022 / 22:43 WIB
Wall Street Rebound, Dolar Menguat Setelah Powell Bernada Hawkish
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Bursa saham Amerika Serikat (AS) rebound pada perdagangan Kamis (27/1). Dipicu data ekonomi terbaru yang kembali mendapatkan momentum. Sementara nada hawkish dari Federal Reserve mendorong imbal hasil US Treasury dan mengangkat dolar lebih tinggi.

Wall Street membuka perdagangan hari ini dengan catatan yang lebih tinggi setelah aksi jual tajam, didorong oleh komentar The Fed yang menyarankan suku bunga mungkin naik lebih cepat.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average naik 1,4% pada awal perdagangan,  S&P 500 naik 1,34%, dan Nasdaq Composite bertambah 1,17%.

Pasar saham didorong oleh data baru yang keluar Kamis pagi, menyajikan ekonomi AS mengalami percepatan pada kuartal IV 2021, tumbuh 6,9% -- tingkat tercepat sejak 1984.

Dalam berita bagus lainnya, Departemen Tenaga Kerja melaporkan bahwa klaim awal untuk tunjangan pengangguran turun selama pekan yang berakhir pada 22 Januari

"Kuartal IV, terutama paruh kedua, ditandai oleh Omicron yang agak membutakan investor dan konsumen, tetapi dengan PDB yang kuat, itu mendorong untuk melihat ekonomi mengambil tantangan dengan tenang," kata Mike Loewengart, direktur pelaksana strategi investasi E*Trade Financial.

Baca Juga: Pasar Saham Global Kompak Terkoreksi Setelah The Fed Berikan Sinyal Lebih Hawkish

"Jadi sementara semua mata tertuju pada Fed, pertumbuhan Q4 yang lebih baik dari perkiraan ditambah dengan penurunan klaim pengangguran menambah lebih banyak angin di bawah sayap Fed yang sekarang hawkish."

Indeks MSCI world equity, yang melacak saham di 45 negara, naik 0,49%.

Dollar Menguat

Pada bulan pertama tahun 2022, sebagian besar investor telah menjauh dari aset berisiko karena kekhawatiran ekonomi dan geopolitik telah membebani sentimen bullish.

Dalam pembaruan kebijakannya pada hari Rabu, The Fed mengindikasikan kemungkinan akan menaikkan suku bunga AS pada bulan Maret, seperti yang diharapkan dan menegaskan kembali rencana untuk mengakhiri pembelian obligasi era pandemi bulan itu sebelum meluncurkan pengurangan signifikan dalam kepemilikan asetnya.

Namun, dalam konferensi pers lanjutan, Ketua Fed Jerome Powell memperingatkan bahwa inflasi tetap di atas tujuan jangka panjang bank sentral AS dan bahwa masalah rantai pasokan mungkin lebih persisten daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Ekspektasi pengetatan The Fed mengirim imbal hasil US Treasury dua tahun ang sensitif terhadap kebijakan menjadi 1,208%, level yang terakhir dicapai pada Februari 2020. Hasil benchmark 10-tahun merosot ke 1,8030% setelah mencapai tertinggi 1,88% pada hari Rabu.

Baca Juga: IHSG Berada di Zona Hijau di Akhir Perdagangan, Kamis (27/1)

Pembaruan The Fed juga membantu dolar ke level tertinggi sejak Juni 2020 dan mengirim euro ke level terendah dalam 19 bulan. Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang, naik 1,15%.

Investor memperkirakan kecepatan pengetatan kebijakan The Fed menjadi penentu utama sentimen risiko dalam beberapa bulan mendatang, meskipun bank telah mengatakan seberapa cepat kenaikannya akan bergantung pada data ekonomi dan terutama inflasi.

"Kasus dasar baru kami untuk enam kenaikan tahun ini menimbulkan tantangan bagi prospek bullish kami untuk ekuitas AS. Namun, itu tidak cukup untuk menggagalkannya secara mandiri jika pertumbuhan pendapatan tetap kuat, dalam pandangan kami," tulis analis BNP Paribas dalam sebuah catatan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×