kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   -6,42   -0.63%
  • EMAS992.000 0,51%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Wall Street menguat, The Fed umumkan akan akhiri pembelian obligasi era pandemi


Kamis, 16 Desember 2021 / 04:58 WIB
Wall Street menguat, The Fed umumkan akan akhiri pembelian obligasi era pandemi


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street ditutup naik tajam pada akhir perdagangan Rabu (15/12) setelah Federal Reserve mengatakan akan mengakhiri pembelian obligasi era pandemi atau melakukan tapering off yang menandai keluarnya dari kebijakan yang diberlakukan pada awal krisis kesehatan.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 383,25 poin atau 1,08% ke 35.927,43, S&P 500 naik 75,76 poin atau 1,63% ke 4.709,85 dan Nasdaq Composite naik 327,94 poin atau 2,15% ke 15.565,58.

Di antara 11 indeks sektor S&P 500, indeks sektor teknologi melonjak 2,7% dan sektor layanan kesehatan naik 2,1%.

Saham Apple Inc naik 2,85% dan saham Nvidia Corp menguat 7,49%, dengan keduanya mengangkat S&P 500 lebih banyak daripada saham lainnya.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 12,2 miliar saham dengan rata-rata 11,6 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Baca Juga: Wall Street turun jelang hasil rapat FOMC

Mengutip Reuters, Kamis (16/12), setelah pertemuan kebijakan dua hari, The Fed mengisyaratkan target inflasinya telah terpenuhi, dan pengumumannya untuk mengakhiri pembelian obligasi membuka jalan bagi kenaikan suku bunga tiga perempat poin persentase pada akhir tahun 2022.

Ketiga indeks saham utama AS membalikkan penurunan sebelumnya dan naik ke wilayah positif. Wall Street memperpanjang kenaikan tersebut karena Ketua Fed Jerome Powell selama konferensi persnya memberikan nada optimistis tentang pemulihan ekonomi AS dan menyatakan kesediaan untuk menaikkan suku bunga yang diperlukan untuk mengendalikan inflasi.

"Apa yang dikatakan pasar adalah, karena Fed meningkatkan taper mereka, mungkin mereka merasa inflasi terkendali," kata Tom Martin, manajer portofolio senior di Globalt Investments di Atlanta. 

"Mereka melakukan apa yang diharapkan. Itu akan menambah kredibilitas The Fed dan itu akan - seimbang - netral hingga positif bagi pasar."

Kenaikan tajam S&P 500 pada hari Rabu menghapus hampir semua kerugiannya dari awal pekan ini dan membuatnya hampir mencapai rekor penutupan tertinggi pada hari Jumat.

Inflasi dan suku bunga yang lebih tinggi telah menjadi perhatian utama di Wall Street dalam beberapa bulan terakhir. 

Baca Juga: Wall Street turun, investor mencermati inflasi dan perkembangan varian Omicron

Data pada hari Selasa menunjukkan harga produsen meningkat lebih dari yang diharapkan dalam 12 bulan hingga November, mencatat kenaikan terbesar sejak 2010. Data harga konsumen minggu lalu menunjukkan kenaikan terbesar dalam hampir empat dekade.

"Anda memiliki dana lindung nilai yang diposisikan untuk yang terburuk, dalam hal yang terburuk untuk ekuitas, datang ke pernyataan Fed," kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas di Wedbush Securities di Los Angeles. 
"Hari ini, saya pikir, adalah fungsi dari menjual ekspektasi dan membeli berita."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×