kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Menguat Tajam: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Menguat Lebih dari 1%


Selasa, 31 Oktober 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Menguat Tajam: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Menguat Lebih dari 1%
ILUSTRASI. Wall Street ditutup menguat dengan tiga indeks utama menguat lebih dari 1%


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street ditutup menguat di awal pekan ini dengan tiga indeks utama bangkit setelah aksi jual besar-besar di pekan lalu. Saham-saham megacap yang sensitif terhadap suku bunga, dipimpin oleh Microsoft Corp, Amazon.com, dan Apple Inc memberikan penguatan paling besar di sesi ini.

Senin (30/10), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 511,37 poin atau 1,58% ke 32.928,96, indeks S&P 500 menguat 49,45 poin atau 1,20% ke 4.166,82 dan indeks Nasdaq Composite naik 146,47 poin atau 1,16% ke 12.789,48.

Seluruh sektor utama pada indeks S&P 500 mengakhiri sesi dengan penguatan. Di mana, sektor layanan komunikasi menikmati persentase kenaikan terbesar usai melonjak 2,1%.

“Hari ini terjadi peningkatan pendapatan,” kata Oliver Pursche, wakil presiden senior di Wealthspire Advisors, di New York.

“Pasar mengalami oversold, dan kenyataannya adalah pendapatan cukup bagus, perekonomian Amerika Serikat (AS) terus berjalan dengan baik, dan kemungkinan akan terjadi pada kuartal keempat dan awal tahun depan.”

Baca Juga: Wall Street Terangkat Saham Megacap Menjelang Keputusan Suku Bunga The Fed

Musim laporan laba kuartal III-2023, yang berjalan lancar, telah mencapai titik separuhnya, dengan 251 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan kinerjanya. Dari jumlah tersebut, 78% telah mengalahkan perkiraan Wall Street, menurut LSEG.

Para analis sekarang memperkirakan, secara agregat, pertumbuhan pendapatan tahunan S&P 500 di kuartal III-2023 sebesar 4,3%, peningkatan yang nyata dibandingkan pertumbuhan tahunan sebesar 1,6% yang terlihat pada awal Oktober.

Investor telah menunjukkan “pesimisme yang lebih sedikit,” tambah Pursche. “Panggilan pada kuartal pertama dan kedua memiliki nada yang lebih negatif. Ada kekhawatiran mengenai suku bunga, kebijakan The Fed, dan resesi yang tidak pernah terjadi."

Dalam minggu mendatang, Caterpillar Inc, Apple Inc, Pfizer Inc, dan Starbucks Corp termasuk di antara perusahaan-perusahaan terkemuka yang diperkirakan akan melaporkan kinerjanya.

Pada hari Selasa (31/10), Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) akan mengadakan pertemuan kebijakan moneter dua hari, yang diperkirakan akan mencapai puncaknya dengan keputusan untuk membiarkan suku bunga target dana The Fed berada pada level 5,25%-5,50%.

Investor akan mencermati pernyataan yang menyertainya dan sesi tanya jawab berikutnya dari Ketua Fed Jerome Powell untuk mencari petunjuk mengenai langkah bank sentral ke depan dalam menentukan suku bunga.

“The Fed ingin melihat dampak kumulatif dari kenaikan suku bunga terhadap perekonomian, namun mereka juga mengatakan bahwa mereka siap untuk melakukan over-shoot dengan sangat hati-hati, selama inflasi berada di atas 3%,” kata Pursche.

Di sisi lain, Bank of England dan Bank of Japan juga akan mengumumkan keputusan suku bunga pada minggu ini. Di mana, Bank of Japan akan mempertimbangkan penyesuaian lebih lanjut terhadap kerangka pengendalian kurva imbal hasil (YCC), menurut laporan Nikkei.

Baca Juga: Intip Proyeksi IHSG Beserta Rekomendasi Saham Untuk Selasa (31/10)

Data ekonomi yang diawasi ketat akan dirilis minggu ini, yang puncaknya pada laporan ketenagakerjaan bulan Oktober Departemen Tenaga Kerja AS yang akan dirilis pada hari Jumat (3/11).

Perselisihan geopolitik yang timbul dari konflik Israel-Hamas serta lonjakan imbal hasil US Treasury telah membebani saham dalam beberapa pekan terakhir, menyeret indeks acuan S&P 500 turun sekitar 10% dari level tertinggi intraday di bulan Juli.

McDonald's melaporkan kinerja kuartalan yang lebih baik dari perkiraan, didorong oleh permintaan akan makanan yang lebih terjangkau karena konsumen menghadapi tekanan inflasi yang sedang berlangsung. Akhirnya, sahamnya pun naik 1,7%.

Sedangkan saham Onsemi anjlok 21,8% setelah pembuat chip tersebut memperkirakan pendapatan kuartal keempat yang lemah karena melambatnya permintaan kendaraan listrik.

Saham Western Digital Corp melonjak 7,3% setelah perusahaan tersebut mengungkapkan rencana untuk memisahkan diri menjadi dua perusahaan publik independen.

Saham Realty Income turun 5,7% setelah pengumuman bahwa mereka akan melakukannya oleh Spirit Realty Capital dalam kesepakatan semua saham senilai US$ 9,3 miliar. Sedangkan saham Spirit Realty Capital naik 7,9%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×