kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,71   -11,32   -1.32%
  • EMAS943.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Wall Street menguat, sektor perbankan dan energi menopang S&P 500 dan Dow Jones


Senin, 21 Juni 2021 / 21:59 WIB
Wall Street menguat, sektor perbankan dan energi menopang S&P 500 dan Dow Jones
ILUSTRASI. Wall Street. REUTERS/Shannon Stapleton

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks Wall Street menghijau pada perdagangan Senin (21/6), dengan indeks S&P 500 dan Dow Jones berhasil rebound didukung kenaikan saham keuangan dan energi karena investor kembali mengoleksi saham yang akan mendapat manfaat dari pemulihan ekonomi yang lebih luas.

Mengutip Reuters, Senin (21/6), pada pukul 10:03 ET, indeks Dow Jones Industrial Average naik 376,64 poin, atau 1,13% ke level 33,666,72, S&P 500 naik 32,91 poin, atau 0,79% ke level 4.199,36, dan Nasdaq Composite naik 35,99 poin, atau 0,26% ke level 14.066,37.

Seluruh sektor saham di S&P menguat di awal perdagangan, dengan sektor energi, keuangan, industri, dan material masing-masing melonjak lebih dari 1,5%.

Dow Jones Transports Average, yang dianggap sebagai barometer kesehatan ekonomi, melonjak 1,4%, sedangkan Russell 2000 berkapitalisasi kecil naik 1,1%.

Indeks perbankan yang lebih luas naik 1,6% setelah jatuh ke level terendah dua bulan pekan lalu.

Baca Juga: Wall Street ditutup memerah usai komentar hawkish pejabat The Fed

Dow dan S&P 500 pekan lalu mengalami kinerja mingguan terburuk dalam beberapa bulan setelah Federal Reserve mencatatkan dua kenaikan suku bunga pada 2023, lebih cepat dari yang diantisipasi.

S&P 500 telah diperdagangkan dalam kisaran ketat bulan ini karena investor menyulap kekhawatiran ekonomi yang terlalu panas dengan optimisme tentang rebound ekonomi yang kuat.

"Saya tidak percaya cerita inflasi ini akan berakhir dalam waktu dekat dan kenaikan suku bunga mungkin terjadi lebih cepat dari 2023," kata Drew Horter, kepala investasi Tactical Fund Advisors, di Cincinnati, Ohio seperti dikutip Reuters.

"Akan ada gejolak, akan ada konsolidasi. Pasar secara historis pada penilaian yang sangat berbusa saat kita menuju ke bulan-bulan volume yang lebih rendah di musim panas."

Pekan ini, investor akan fokus pada survei aktivitas pabrik AS, data penjualan rumah, dan pernyataan dari beberapa pejabat Fed, termasuk Ketua Jerome Powell, yang bersaksi di depan Kongres pada hari Selasa.

Pelaku pasar juga bersiap untuk kemungkinan peristiwa perdagangan terbesar tahun ini pada Jumat ini, karena FTSE Russell menyeimbangkan kembali indeksnya yang akan mencerminkan tahun perdagangan liar yang ditandai oleh pandemi dan kegilaan saham "meme".

Selanjutnya: Wall Street turun di perdagangan terakhir pekan ini

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×