kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45947,02   0,16   0.02%
  • EMAS938.000 -1,26%
  • RD.SAHAM 0.64%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street memerah, Dow jatuh 650 poin gara-gara pernyataan Powell dan Omicron


Rabu, 01 Desember 2021 / 05:52 WIB
Wall Street memerah, Dow jatuh 650 poin gara-gara pernyataan Powell dan Omicron
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Wall Street ditutup memerah pada perdagangan Selasa (30/11). Setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengisyaratkan, bank sentral AS akan mempertimbangkan untuk mempercepat penarikan pembelian obligasi karena risiko inflasi meningkat, menambah tekanan ke pasar yang sudah gelisah tentang varian Covid-19 terbaru.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average turun 652,22 poin atau 1,86% menjadi 34.483,72, S&P 500 kehilangan 88,27 poin atau 1,90% menjadi 4.567, dan Nasdaq Composite turun 245,14 poin atau 1,55% menjadi 15.537,69.

Sepanjang November, S&P mencatat penurunan 0,8%, sedangkan Dow turun 3,7% dan Nasdaq naik 0,25%. Hanya tujuh dari komponen indeks acuan S&P 500 yang menguat pada hari Selasa.

Baca Juga: Wall Street masih tertekan akibat varian baru Covid-19

Semua 11 sektor industri acuan S&P turun dengan tujuh dari sektor tersebut jatuh lebih dari 2%. Layanan komunikasi memimpin kerugian dengan penurunan 3% diikuti oleh penurunan Utilitas 2,9%. Karena harga minyak jatuh, sektor energi berada di bawah tekanan sepanjang sesi, ditutup turun 2,5%.

Performa teratas adalah teknologi informasi, turun hanya 0,96%, dengan bantuan dari Apple Inc, yang mencatat rekor penutupan tertinggi dan kenaikan 3,2% untuk hari itu.

Sebagai informasi, dalam sebuah kesaksian di hadapan Komite Perbankan Senat, Powell mengindikasikan bahwa dia tidak lagi menganggap inflasi tinggi sebagai "sementara" dan bahwa The Fed akan meninjau kembali jadwal untuk mengurangi program pembelian obligasi pada pertemuan berikutnya dalam dua minggu.

"Komentar Powell mengacaukan pemikiran pasar dalam hal potensi taper timing. Anda melihat sebagai akibatnya, risk-off di seluruh papan perdagangan," kata Michael James, managing director of equity tradingdi Wedbush Securities dalam Los Angeles.

"Anda juga harus mempertimbangkan kekhawatiran varian Omicron. Anda dapat berdebat apakah itu lebih merupakan risiko utama atau risiko kenyataan, tetapi terlepas dari itu, memiliki dampak signifikan pada minyak, dan segala sesuatu yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi."

Komentar Powell juga memicu spekulasi di antara beberapa investor tentang potensi percepatan kenaikan suku bunga.

"Kontributor utama penurunan harga saham hari ini adalah komentar Powell, mengenai pertemuan Fed mendatang, tentang percepatan pengurangan program pembelian obligasi mereka, yang jelas mengarah pada prospek kenaikan suku bunga datang lebih cepat tahun depan," kata Mark Luschini, chief investment strategis di Janney Montgomery Scott di Philadelphia.

Baca Juga: Saham-saham ini banyak diborong asing saat IHSG anjlok pada akhir bulan November 2021

"Pergeseran nada yang agak hawkish itu membuat pasar datar," kata Luschini.

Sementara itu, pasar juga dibiarkan menunggu informasi tentang betapa berbahayanya varian Omicron, sejauh mana vaksinasi saat ini dapat menawarkan perlindungan dan pembatasan tambahan yang mungkin harus diterapkan pemerintah yang dapat merugikan ekonomi, kata Luschini. 

Wall St berakhir lebih rendah karena kekhawatiran akselerasi lancip menumpuk ke kecemasan virus

 

Selanjutnya: Cuaca hari ini di Jabodetabek hujan ringan hingga sedang, jangan lupa bawa payung

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×