kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45915,69   -4,43   -0.48%
  • EMAS942.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Wall Street melorot, dipicu kekhawatiran perlambatan ekonomi


Kamis, 24 September 2020 / 05:10 WIB
Wall Street melorot, dipicu kekhawatiran perlambatan ekonomi


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street melorot pada akhir perdagangan Rabu (23/9) setelah data aktivitas bisnis AS menunjukkan pelemahan dan kebuntuan di Kongres tentang stimulus fiskal baru meningkatkan kekhawatiran tentang ekonomi, sementara pandemi virus corona tetap tak terkendali.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 525,05 poin atau 1,92% ke 26.763,13, S&P 500 turun 78,65 poin atau 2,37% ke 3.236,82 dan Nasdaq Composite turun 330,65 poin atau 3,02% menjadi 10.632,99.

Indeks Nasdaq dan S&P 500 turun lebih dari 2%, dan 11 sektor S&P utama ditutup lebih rendah. Sektor energi yang menjadi sektor dengan kinerja terburuk tahun ini memimpin penurunan.

Jason Pride, chief investor officer of private wealth Glenmede mengatakan, perekonomian bergerak flat dengan sekitar 80% aktivitas sebelum pandemi dan tidak akan kembali normal sampai vaksin tersedia.

Baca Juga: Wall Street bergerak tipis, kenaikan Dow Jones jadi sinyal positif perkembangan makro

"Kami berada pada fase di mana lebih sulit untuk mendapatkan pemulihan berikutnya, pembukaan kembali berikutnya di tempatnya," kata Pride seperti dikutip Reuters. 

"Kami masih melakukannya, tetapi kemajuannya jauh lebih lambat daripada tiga bulan pertama pembukaan kembali."

Menurutnya, investor berjuang untuk memahami di mana harus berinvestasi dengan saham teknologi mega-cap yang dinilai terlalu tinggi, tetapi saham bernilai dalam mewakili industri yang jatuh tempo, seperti energi dan bank batu bata-mortir.

"Kami menghabiskan lebih banyak waktu kami di sweet spot di tengah untuk menjauh dari pertumbuhan yang ekstrem," kata Pride.

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu bahwa bank sentral tidak merencanakan perubahan "besar" pada Program Main Street Lending, sementara mengatakan bahwa Fed dan Kongres perlu "tetap bersamanya" dalam bekerja untuk meningkatkan pemulihan ekonomi.

"Semakin lama kita berjalan tanpa lebih banyak stimulus, semakin sulit untuk mempertahankan keuntungan dalam perekonomian," kata Willie Delwiche, ahli strategi investasi di Baird di Milwaukee.

Baca Juga: Wall Street rebound, ditopang saham Amazon di tengah kekhawatiran pemulihan ekonomi

Data dari IHS Markit menunjukkan kenaikan di pabrik diimbangi oleh perlambatan di sektor jasa yang lebih luas pada bulan September, menunjukkan hilangnya momentum dalam ekonomi pada saat kekhawatiran meningkat tentang potensi lonjakan kasus Covid-19 menuju bulan-bulan yang lebih dingin. 

Sementara itu, Departemen Kehakiman AS meluncurkan proposal legislatif, yang memerlukan persetujuan kongres, yang berupaya mereformasi kekebalan hukum bagi perusahaan internet dan menindaklanjuti tawaran Presiden Donald Trump dari awal tahun ini untuk menindak raksasa teknologi.

Selanjutnya: Wall Street bervariasi, pasar saham masuk periode volatilitas tinggi

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Corporate Valuation Model Managing Procurement Economies of Scale Batch 5

[X]
×