kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Wall Street melonjak tersengat optimisme stimulus Jerman


Sabtu, 17 Agustus 2019 / 06:40 WIB

Wall Street melonjak tersengat optimisme stimulus Jerman


KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Bursa saham Amerika Serikat (AS) rebound pada penutupan perdagangan Jumat (16/8) karena reli obligasi yang surut dan berita potensi stimulus ekonomi Jerman membawa inventor kembali ke pasar ekuitas, dan mengangkat Wall Street pada minggu yang penuh gejolak ini.

Mengutip Reuters, Indeks Dow Jones Industrial Average naik 306,62 poin, atau 1,2%, menjadi 25.886,01. Indeks S&P 500 naik 41,09 poin, atau 1,44%, menjadi 2.888,69 dan Indeks Nasdaq Composite menambahkan 129,38 poin, atau 1,67% menjadi 7,895.99.

Baca Juga: Wall Street melonjak setelah terombang-ambing sepekan ini

Meskipun tiga indeks utama Wall Street ditutup dengan kenaikan yang lebih tinggi, tapi tiga indeks ini masih mencatat  kerugian mingguan ketiga berturut-turut, yang telah mengguncang pasar saham AS sejak Senin akibat meningkatnya permusuhan perdagangan antara AS dan China.

Kondisi ini telah memanaskan ketegangan geopolitik dan sinyal dari pasar obligasi yang memicu kekhawatiran akan terjadinya resesi.

Namun sentimen positif datang dari Jerman setelah pemerintah koalisi Jerman bersedia menunda aturan anggaran berimbang dan mengambil utang. Menurut majalah Der Spiegel, kondisi ini dapat meningkatkan harapan bahwa negara dengan ekonomi terbesar di Eropa tersebut dapat menjauhkan diri dari resesi dan meredam kekhawatiran atas perlambatan ekonomi global.

"Pasar sedang mencari beberapa berita positif untuk memasuki akhir pekan," kata Mark Kepner, pedagang ekuitas di Themis Trading di Chatham, New Jersey.

Baca Juga: Trump mau membeli Greenland untuk memperluas wilayah AS?

David Carter, kepala investasi di Lenox Wealth Advisors di New York, setuju, tetapi menambahkan bahwa kecemasan yang mendasarinya tetap ada. "(Itu) berita utama yang bagus tetapi analisis lebih lanjut pada akhirnya dapat menciptakan ketidakpastian dan melemahkan pasar," kata Carter.

"Tingkat ketidakpastian di seluruh dunia meningkat secara signifikan, tanpa akhir yang jelas terlihat."

Harapan stimulus Jerman membantu patokan 10 tahun AS naik yield Treasury dari posisi terendah tiga tahun, menutup buku pada minggu penuh yang melihat imbal hasil 10-tahun di bawah catatan dua tahun, bendera merah resesi klasik.

Naiknya imbal hasil obligasi memberi dorongan kepada bank-bank yang sensitif terhadap suku bunga, mengirim indeks S&P 500 Banks .SPXBK naik 2,6%. Semua sektor utama di Indeks S&P 500 ditutup menguat, dipimpin sektor industri SPLRCI, teknologi. SPLRCT dan keuangan. SPSY menikmati persentase kenaikan terbesar.

Baca Juga: Data penjualan ritel AS positif, Dow Jones dan S&P 500 berakhir menghijau

Nvidia Corp (NVDA.O) melonjak 7,3% setelah hasil kuartalan pembuat chip melampaui estimasi analis, membantu indeks chip Philadelphia .SOX naik 2,8%.

Deere & Co (DE.N) memangkas perkiraan labanya setelah kehilangan estimasi laba Jalanan dalam menghadapi perang perdagangan AS-China yang sedang berlangsung. Namun, keputusan pembuat peralatan pertanian untuk memotong biaya membuat stok naik 3,8%.

General Electric Co (GE.N) melonjak 9,7% setelah Chief Executive Officer Larry Culp membeli hampir $ 2 juta saham di tengah penurunan persentase satu hari terburuk konglomerat dalam 11 tahun.

Musim pendapatan kuartal kedua mendekati garis finish, dengan 459 perusahaan di S&P 500 membukukan hasil. Dari mereka, 73% mengalahkan estimasi Street, menurut data Refinitiv.

Analis sekarang melihat S&P 500 pertumbuhan laba kuartal kedua 2,9% year-on-year, per Refinitiv.

Baca Juga: Kekhawatiran resesi merontokkan Wall Street


Sumber : Reuters
Video Pilihan


Close [X]
×