kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45966,88   -21,07   -2.13%
  • EMAS958.000 0,00%
  • RD.SAHAM -1.46%
  • RD.CAMPURAN -0.55%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Wall Street melemah karena gejolak di Washington, investor lakukan aksi ambil untung


Selasa, 12 Januari 2021 / 05:30 WIB
Wall Street melemah karena gejolak di Washington, investor lakukan aksi ambil untung


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street kompak memerah pada akhir perdagangan Senin (11/1) lantaran investor melakukan aksi ambil untung setelah Wall Street mencetak rekor pekan lalu, di tengah penantian musim laporan keuangan.

Indeks Dow Jones Industrial Average melemah 89,28 poin atau 0,29% ke 31.008,69, S&P 500 turun 25,07 poin atau 0,66% ke 3.799,61 dan Nasdaq Composite melorot 165,55 poin atau 1,25% ke 13.036,43.

Total volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 14,08 miliar saham dengan rata-rata 11,87 miliar saham dalam 20 sesi terakhir.

Dari 11 sektor utama di indeks S&P 500, sektor kebijakan konsumen dan layanan komunikasi mencatatkan persentase penurunan terbesar.

Saham Twitter Inc anjlok 6,4% dan membebani sektor komunikasi setelah menangguhkan akun Trump secara permanen. Tetapi sahamnya masih sekitar 160% lebih tinggi dari tempat mereka diperdagangkan sebelum Trump memenangkan pemilihan Presiden pada tahun 2016.

Baca Juga: Wall Street turun, investor merealisasikan keuntungan

Saham perusahaan teknologi besar lainnya  seperti Facebook Inc, Google milik Alphabet Inc, dan Apple Inc juga melemah pada hari Senin karena mereka mengambil tindakan terkuat mereka terhadap Trump untuk membatasi jangkauan media sosialnya.

Investor mengharapkan panduan tentang sejauh mana para eksekutif melihat rebound pada pendapatan 2021 dan ekonomi dari hasil dan telepon konferensi dari JP Morgan, Citi dan Wells Fargo pada hari Jumat.

Saham Boeing Co jatuh pada hari Senin setelah sebuah pesawat jet 737-500 yang dioperasikan oleh Sriwijaya Air milik Indonesia dengan 62 orang penumpang beserta kru jatuh pada hari Sabtu.

Pekan lalu, Wall Street rally karena investor bertaruh bahwa kemenangan Demokrat dalam pemilihan putaran kedua di Georgia akan memberikan kemungkinan lebih besar bagi paket stimulus fiskal yang lebih kuat untuk meningkatkan ekonomi yang dilanda pandemi.

Tetapi investor khawatir stimulus akan tertunda karena Partai Demokrat di DPR memperkenalkan resolusi untuk mendakwa Presiden AS Donald Trump, menuduhnya menghasut pemberontakan menyusul serangan di Capitol oleh para pendukungnya.

"Ketika pasar melihat sesuatu yang sama pentingnya dengan pemerintahan Amerika Serikat, bahkan sedikit ketidakpastian dapat memiliki dampak yang berarti," kata Brad McMillan, kepala investasi di Commonwealth Financial Network di Waltham, Massachusetts seperti dikutip Reuters. 

"Apa yang dilakukan untuk kemampuan para pihak untuk bekerja sama melewati hal-hal kebijakan seperti stimulus."

McMillan mengatakan investor juga khawatir tentang lebih banyak serangan. FBI telah memperingatkan kemungkinan protes bersenjata yang direncanakan untuk Washington, D.C., dan di 50 ibu kota negara bagian AS menjelang pelantikan Presiden terpilih Joe Biden pada 20 Januari, menurut sumber penegakan hukum federal. 

"Secara umum, Washington tidak membuat terlalu banyak perbedaan, tetapi karena kebijakan mempengaruhi begitu banyak dari apa yang diharapkan di sekitar ekonomi, ini adalah waktu yang unik," katanya.

Baca Juga: Ketidakpastian Pemilu AS Memudar, Ada Peluang Wall Street Bakal Lebih Gesit

Tetapi Keith Lerner, kepala strategi pasar di Truist Advisory Services di Atlanta, Georgia, mengatakan, dengan kenaikan imbal hasil Treasury AS pada hari Senin dan kinerja yang lebih baik dari sektor-sektor yang sensitif secara ekonomi seperti energi dan keuangan, investor masih berharap tentang stimulus.

"Setelah minggu lalu pasar berada dalam sedikit fase pencernaan. Di bawah permukaan, apa yang Anda lihat terus berlanjut adalah perdagangan reflasi," kata Lerner. 

"Ini adalah kelanjutan dari ekspektasi lebih banyak stimulus fiskal."

Lerner juga mengutip ketidakpastian menjelang dimulainya musim pendapatan tidak resmi pada hari Jumat ketika bank-bank seperti JPMorgan melaporkan hasil kinerjanya.

Setelah pasar naik besar minggu lalu dan pada hari perdagangan terakhir tahun 2020, "agak mengesankan" tidak ada lagi aksi ambil untung, katanya.

Selanjutnya: Wall Street menutup pekan ini dengan rekor baru, terangkat harapan akan stimulus

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Sukses Berkomunikasi dengan Berbagai Gaya Kepribadian Managing Procurement Economies of Scale Batch 7

[X]
×