kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45952,23   -6,72   -0.70%
  • EMAS1.033.000 0,49%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street Melemah, Imbas Demonstrasi di China


Senin, 28 November 2022 / 21:57 WIB
Wall Street Melemah, Imbas Demonstrasi di China
ILUSTRASI. Wall Street melemah karena protes lockdown di China menghidupkan kembali kekhawatiran pertumbuhan ekonomi.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks utama Wall Street dibuka melemah karena protes di kota-kota besar China terhadap kebijakan ketat Covid-19 menghidupkan kembali kekhawatiran pertumbuhan ekonomi. Sementara harga saham Apple tergelincir pada laporan gangguan produksi di sebuah pabrik di China.

Senin (28/11) pukul 21.51 WIB, Dow Jones Industrial Average turun 0,36% ke 34.221. Indeks S&P 500 melemah 0,50% ke 4.005. Sedangkan Nasdaq Composite turun 0,21% ke 11.202.

Ketika kebijakan ketat nol-Covid China yang bertujuan untuk membasmi Covid-19 dengan penguncian dan karantina telah menjadi sumber frustrasi, protes meletus selama akhir pekan sebagai pertunjukan solidaritas dengan pertunjukan pembangkangan yang langka.

Baca Juga: Tiga Sentimen Mewarnai IHSG Pekan Ini, Cek Rekomendasi Saham Indo Premier Sekuritas

Meskipun tidak ada tanda-tanda protes baru di Beijing atau Shanghai pada hari Senin, pembatasan sejauh ini telah menyebabkan kekhawatiran atas pertumbuhan ekonomi China dan efek pelemahan pada perusahaan global.

"Warga China telah melihat seluruh dunia dibuka kembali dan bergerak kembali ke sesuatu yang dekat dengan ekonomi seperti pra-Covid, tetapi untuk China itu belum terjadi," kata Randy Frederick, direktur pelaksana perdagangan dan derivatif untuk Charles Schwab. di Austin, Texas kepada Reuters.

Harga saham Apple Inc turun 2,2% dalam perdagangan premarket setelah sebuah laporan mengatakan perusahaan ini akan melihat kekurangan produksi hampir 6 juta unit iPhone Pro karena kerusuhan di pabrik Zhengzhou Foxconn.

Saham teknologi dan pertumbuhan megacap lainnya seperti Microsoft Corp, Meta Platforms Inc, Nvidia Corp, Netflix Inc, dan Tesla Inc turun antara 0,8% dan 2,0%.

Baca Juga: Terkoreksi Hari Ini, Simak Proyeksi IHSG Esok (29/11)

Harga saham raksasa e-commerce Amazon.com Inc naik tipis 0,2% menyusul laporan yang mengatakan pengeluaran untuk Cyber ​​Monday, hari belanja online terbesar AS, diperkirakan mencapai rekor US$ 11,2 miliar.

Harga saham perusahaan China yang terdaftar di AS seperti Bilibili Inc, Alibaba Group Holding Ltd, JD.com Inc, Baidu Inc dan Nio Inc turun antara 0,8% dan 1,7%.

Pada hari Jumat, Nasdaq ditutup lebih rendah, terbebani oleh Apple dalam sesi perdagangan singkat liburan yang tenang untuk Wall Street.

Baca Juga: IHSG Diprediksi Lanjut Melemah, Intip Saham Rekomendasi Analis untuk Selasa (29/11)

Di antara penggerak utama lainnya pada hari Senin, MGM Resorts International, Las Vegas Sands Corp dan Wynn Resorts Ltd naik antara 2,1% dan 5,1% setelah pemerintah Makau mengatakan pada akhir pekan bahwa enam operator kasino yang ada akan diberikan lisensi baru untuk beroperasi di pusat perjudian terbesar mulai Januari.

Untuk minggu ini, investor akan terus mencermati nonfarm payrolls untuk bulan November, estimasi kedua untuk produk domestik bruto kuartal ketiga dan kepercayaan konsumen bulan ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×