kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.025,63   -7,01   -0.68%
  • EMAS932.000 -0,96%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Wall Street Anjlok, Investor Mencerna Pesan Suku Bunga The Fed yang Hawkish


Kamis, 22 September 2022 / 05:40 WIB
Wall Street Anjlok, Investor Mencerna Pesan Suku Bunga The Fed yang Hawkish


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street anjlok lebih dari 1,7% pada akhir perdagangan Rabu (21/9), karena investor mencerna kenaikan suku bunga The Fed yang sangat besar, dan komitmennya untuk mempertahankan kenaikan suku bunga hingga tahun 2023 untuk memerangi inflasi.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 522,45 poin atau 1,70% ke 30.183,78, S&P 500 turun 66,00 poin atau 1,71% ke 3.789,93 dan Nasdaq Composite turun 204,86 poin atau 1,79% ke 11.220,19.

Dow Jones membukukan penutupan terendah sejak 17 Juni, sedangkan Nasdaq dan S&P 500 masing-masing berada pada level terendah sejak 1 Juli dan 30 Juni.

Baca Juga: Wall Street Menguat Jelang Pengumuman Suku Bunga The Fed

Sementara itu, seluruh sektor di S&P 500 ditutup lebih rendah, dipimpin oleh penurunan sektor konsumer dan sektor komunikasi.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 11,03 miliar saham dengan rata-rata 10,79 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Mengutip Reuters, pada akhir pertemuan 2 hari, The Fed menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya ke kisaran 3,00%-3,25%. Kenaikan ini sesuai dengan ekspektasi sebagian besar pelaku pasar.

Namun, pembuat kebijakan juga mengisyaratkan kenaikan yang lebih besar dalam proyeksi baru yang menunjukkan tingkat kebijakannya naik menjadi 4,40% pada akhir tahun ini sebelum mencapai 4,60% pada tahun 2023. Ini naik dari proyeksi pada bulan Juni masing-masing sebesar 3,4% dan 3,8%. 

Bank sentral menambahkan, pemangkasan suku bunga tidak diperkirakan sampai 2024, menghancurkan harapan investor yang luar biasa bahwa Fed memperkirakan inflasi terkendali dalam waktu dekat. Ukuran inflasi yang disukai The Fed sekarang terlihat perlahan kembali ke target 2% pada tahun 2025.

Dalam konferensi persnya, Gubernur The Fed Jerome Powell mengatakan pejabat bank sentral AS "sangat bertekad" untuk menurunkan inflasi dari level tertinggi dalam empat dekade dan "akan terus melakukannya sampai pekerjaan selesai," sebuah proses yang dia ulangi tidak akan terjadi tanpa rasa sakit.

Baca Juga: Wall Street Melorot Menjelang Pertemuan Kebijakan Federal Reserve

"Gubernur Powell menyampaikan pesan yang serius. Dia menyatakan bahwa tidak ada yang tahu apakah akan ada resesi atau seberapa parah, dan bahwa mencapai soft landing selalu sulit," kata Yung-Yu Ma, kepala strategi investasi di BMO Wealth Management.

Suku bunga yang lebih tinggi dan pertempuran melawan inflasi juga masuk ke ekonomi AS, dengan proyeksi The Fed menunjukkan pertumbuhan akhir tahun hanya 0,2% tahun ini, naik menjadi 1,2% pada tahun 2023.

"Pasar sudah bersiap untuk beberapa hawkishness, berdasarkan laporan inflasi dan komentar gubernur baru-baru ini," kata Ma dari BMO.

"Tapi selalu menarik untuk melihat bagaimana pasar bereaksi terhadap pesan tersebut. Hawkish sudah diharapkan, tetapi sementara beberapa di pasar merasa nyaman dengan itu, yang lain mengambil posisi untuk menjual."

Selanjutnya: Dana yang Ditransfer ke Daerah Bertambah Rp 3 Triliun dari Usulan Awal

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×