kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45995,71   -11,93   -1.18%
  • EMAS988.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Volatilitas jangka pendek jadi peluang untuk masuk ke reksadana offshore


Kamis, 23 September 2021 / 14:29 WIB
Volatilitas jangka pendek jadi peluang untuk masuk ke reksadana offshore
ILUSTRASI. Priyo Santoso, Presiden Direktur PT BNP Paribas AM dan Djoko Soelistyo, Head of Investment Product & Advisory Bank DBS Indonesia saat meluncurkan Reksa Dana Syariah Indeks BNP Paribas DJIM Global Technology Titans 50 Syariah USD.


Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ketidakpastian yang tengah melanda pasar akibat sentimen tapering dan kasus Evergrande dinilai memberi peluang bagi reksadana offshore. Walaupun secara jangka pendek kedua hal tersebut mengakibatkan volatilitas, secara jangka panjang reksadana offshore diyakini masih punya prospek yang menarik.

Presiden Direktur PT BNP Paribas Asset Management Priyo Santoso mengatakan, prospek reksadana offshore secara jangka panjang masih menarik. Walau dia tidak memungkiri dalam jangka pendek ini pergerakannya akan cukup volatile.

Hal ini tidak terlepas dari adanya isu kasus gagal bayar Evergrande, raksasa properti di China serta hasil FOMC Meeting pada pekan ini yang berpotensi memberikan kejelasan soal tapering. Khusus soal kasus Evergrande, Priyo melihat sikap pasar akan cenderung risk-off atau menghindari risiko sembari wait and see dan mencermati perkembangannya.

Baca Juga: Cermati Reksadana Baru Berbasis Syariah dan Teknologi dari BNP dan DBS

Dia mencontohkan sentimen tapering beberapa waktu yang lalu menyebabkan pasar cukup volatile karena menantikan sikap The Fed. Namun, setelah dikonfirmasi bahwa tapering akan dilakukan pada akhir tahun ini dan suku bunga acuan baru dinaikkan tahun depan, pasar pun kembali stabil.

“Begitupun dengan kasus Evergrande ini, pasar masih akan mencerna situasinya dahulu. Pemerintah China kan tidak akan tinggal diam dan akan cari upaya menanggulangi masalah ini, tapi hal ini akan membuat pasar akan bergerak fluktuatif,” kata Priyo kepada Kontan.co.id, Rabu (22/9).

Walaupun begitu, Priyo justru menyebut saat ini justru bisa menjadi jendela masuk bagi para investor ke produk reksadana offshore. Fluktuasi harga yang terjadi akan memberikan kesempatan bagi investor untuk melakukan akumulasi ketika harganya terkoreksi.

Baca Juga: Ancaman krisis Evergrande membayangi pasar aset kripto

Terkait pilihan reksadana offshore yang bisa dijadikan pilihan investor, Priyo menyebut sebaiknya investor mengutamakan diversifikasi dan tidak bertumpu pada satu produk. Dia mencontohkan, investor bisa memiliki reksadana offshore yang umum untuk mendapatkan kinerja yang stabil. Lalu, investor bisa menambah portofolio dengan produk reksadana offshore yang tematik.

“Reksadana offshore tematik ini berfungsi sebagai alpha generator, agar menambah imbal hasil yang diperoleh. Jadi kunci utamanya tetap melakukan diversifikasi,” imbuh Priyo.

BNP Paribas AM baru saja merilis produk reksadana offshore ketiganya, yakni BNP Paribas DJIM Global Technology Titans 50 Syariah USD. Reksadana ini merupakan produk yang pertama memberikan eksposur penuh ke saham-saham teknologi global. Indeks yang digunakan adalah DJIM Global Technology Titans 50 yang terdiri dari 50 saham perusahaan teknologi.

Priyo optimistis produk tersebut akan menjadi incaran para investor. Ia membeberkan, pada peluncuran pertama, Senin (20/9), pihaknya berhasil meraih net asset gathering sebesar US$ 31,1 juta. 

Baca Juga: Pasar aset kripto dibayangi sentimen ancaman krisis Evergrande

Lebih lanjut, Priyo menilai keberadaan reksadana indeks yang memberikan eksposur ke teknologi amat dibutuhkan saat ini mengingat kehidupan kita saat ini semuanya sudah sangat bergantung teknologi. Apalagi, kinerja indeks saham teknologi seperti DJIM Global Technology secara historis terbukti mampu memberikan kinerja yang apik.

“Secara garis besar, indeks ini berisikan sektor teknolog yang terbagi dalam dua tema besar, yakni software & computer services, dan technology hardware & equipment. Berisikan 50 saham perusahaan teknologi yang pembobotannya mengikuti float adjusted market cap,” kata Priyo.

Terkait perusahaan teknologi yang menjadi portofolionya, sebanyak 82,9% berasal dari perusahaan AS. Sementara sisanya tersebar dari negara lain seperti Jerman, Belanda, China, Taiwan, dan sebagainya. 

Reksadana BNP Paribas DJIM Global Technology Titans 50 Syariah USD memiliki denominasi dalam dolar Amerika Serikat (AS). Bagi investor yang tertarik, reksadana ini memiliki minimal dana pembelian sebesar US$ 10.000 dan dapat dibeli melalui salah satunya lewat Bank DBS Indonesia. 

Baca Juga: Prediksi IHSG hari Rabu (22/9) menguat, untuk trading pilih saham berikut

Seiring diluncurkan dengan tema syariah, Priyo menyebut indeks tersebut sudah mengeliminasi perusahaan yang secara langsung bergerak di bidang atau memiliki 5 persen atau lebih (secara akumulatif) pendapatan yang berasal dari kegiatan yang dilarang.Kegiatan tersebut antara lain yang berkaitan dengan; alkohol, produk yang mengandung babi, senjata, musik, sinema, tembakau, jasa, keuangan, judi, hotel, dan hiburan dewasa. 

“Dengan eksposur ke saham yang berasal dari sektor-sektor yang akan jadi tulang punggung tatanan dunia baru, kami meyakini investor bisa memperoleh value dari produk ini serta sebagai pilihan menarik untuk diversifikasi,” tutup Priyo.

Baca Juga: BNP Paribas Merilis Reksadana ETF Berbasis IDX Growth30

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×