kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR15.213
  • EMAS622.149 -0,48%

Tiada kata daya beli lemah di Unilever Indonesia

Kamis, 12 Juli 2018 / 08:13 WIB

Tiada kata daya beli lemah di Unilever Indonesia
ILUSTRASI. Kantor PT Unilever Tbk (UNVR)



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Data indeks keyakinan konsumen (IKK) kuartal II-2018 yang dirilis Bank Indonesia menunjukkan terjadi peningkatan. Indeks tersebut naik ke 125,2. Para analis menilai hal ini dapat menjadi sinyal positif bagi PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR).

Analis Ciptadana Sekuritas Asia Stella Amelinda mengatakan, kenaikan IKK menjadi angin segar bagi emiten di sektor konsumer, termasuk UNVR. Sebab, hasil data tersebut memperlihatkan masyarakat sudah percaya dengan kondisi keuangannya sendiri maupun kondisi ekonomi Indonesia terkini. "Imbasnya positif bagi UNVR yang target pasarnya masih di level menengah ke bawah," ujar dia, Rabu (11/7).


Analis Paramitra Alfa Sekuritas William Siregar menambahkan, kenaikan IKK merupakan pertanda bahwa daya beli masyarakat meningkat sepanjang periode April-Juni lalu. Ini didukung Ramadan dan libur lebaran.

Dua momen tersebut memang menjadi katalis positif bagi seluruh emiten barang konsumer setiap tahun. Alhasil, bukan sebuah kejutan apabila kelak UNVR bisa mencatatkan kinerja yang lebih baik di laporan keuangan kuartal II-2018.

Peluang peningkatan kinerja bagi UNVR juga cukup terbuka di kuartal tiga nanti, didukung ajang Asian Games Agustus nanti. Meski begitu, analis menilai bukan perkara mudah bagi UNVR meraup keuntungan besar ketika ajang empat tahunan tersebut berlangsung.

Pasalnya, tingkat persaingan di sektor konsumer tergolong ketat. "Konsumen menjadi memiliki banyak pilihan. Hasilnya, UNVR bisa kesulitan melakukan penetrasi pasar," ujar William, Rabu (11/7).

UNVR juga menghadapi tren pelemahan rupiah terhadap dollar AS. Walau demikian, karena sebagian besar produk UNVR dibuat di dalam negeri, pengaruh pelemahan nilai tukar sejauh ini tidak terlalu signifikan.

Menurut Stella, di tengah persaingan yang ketat dan daya beli masyarakat yang belum benar-benar solid, tren pelemahan rupiah tidak akan membuat UNVR menaikkan harga jual rata-rata (average selling price) produk.

Ditambah lagi, UNVR juga telah mengeluarkan produk dalam kemasan yang lebih kecil dengan harga yang rendah untuk meningkatkan pertumbuhan penjualan.

Divestasi bisnis

Terlepas dari itu, UNVR memiliki strategi tersendiri untuk mendongkrak kinerja keuangannya. Salah satunya dengan melakukan divestasi pada aset bisnis spreads.

Aksi korporasi ini mencakup penjualan aset tak berwujud, seperti hak distribusi produk dengan merek dagang global Frytol, Blue Band Master dan Blue Band. Hak distribusi pada merek lokal, seperti Minyak Samin dan Blue Band Gold, juga dilepas.

Stella menilai, penjualan ini dapat berdampak positif bagi UNVR. Apalagi, hasil divestasi tersebut digunakan untuk meningkatkan rasio dan kas UNVR. "Tidak menutup kemungkinan divestasi ini akan menunjang peluang UNVR memperluas bisnisnya ke depan nanti," tambah dia.

Sementara itu, William menganggap divestasi ini masih menimbulkan tanda tanya. Sebab, baru kali ini UNVR melepas brand seperti Blue Band yang memiliki pangsa pasar yang besar.

Tak hanya itu, UNVR juga akan menjual aset berwujud seperti aset produksi, perlengkapan, persediaan dan barang dagang serta penyewaan sebagian tanah dan pabrik di Cikarang. Total transaksi seluruh divestasi tersebut mencapai Rp 2,92 triliun.

Stella menyambut positif langkah UNVR yang bakal menyewakan sebagian tanah dan pabriknya. Hitungannya, hasil sewa tersebut akan berkontribusi 2% terhadap pendapatan perusahaan barang konsumer ini.

Sebagai informasi, sudah ada pihak yang berniat menjadi penyewa lahan dan pabrik milik UNVR hingga 22 Juni 2022 mendatang, yakni Sigma Bidco BV.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor tersebut, Stella memberi rekomendasi beli untuk saham UNVR. Ia mematok target harga UNVR di Rp 60.265 per saham.

Sedangkan William memilih memasang rekomendasi netral untuk UNVR, dengan target harga Rp 52.250 per saham. Ia memperkirakan, pendapatan UNVR akan mencapai Rp 42,9 triliun pada akhir tahun ini, dengan laba bersih mencapai Rp 9,8 triliun.

Analis RHB Sekuritas Andrey Wijaya juga merekomendasikan netral UNVR, dengan target harga Rp 47.700 per saham. Kemarin, harga UNVR Rp 47.525 per saham.

 

Reporter: Dimas Andi
Editor: Wahyu Rahmawati

REKOMENDASI SAHAM

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.1060 || diagnostic_web = 0.4004

Close [X]
×