kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45996,76   -4,98   -0.50%
  • EMAS979.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Terdampak virus corona, Timah (TINS) turunkan produksi dan tahan ekspor


Rabu, 18 Maret 2020 / 09:40 WIB
Terdampak virus corona, Timah (TINS) turunkan produksi dan tahan ekspor
ILUSTRASI. Tambang timah PT Timah Tbk di Pemali, Bangka


Reporter: Anna Suci Perwitasari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - PANGKALPINANG. Penyebaran virus corona (Covid-19) yang meluas ke beberapa negara berdampak pada berbagai sektor, salah satunya industri pertambangan yang memiliki pasar ekspor. 

PT Timah Tbk (TINS) sebagai perusahaan pertambangan timah terbesar di Indonesia, juga turut mengalami dampak langsung dari pandemi virus corona ini. 

Terlebih, harga jual timah awal tahun ini terus tertekan. Hal ini dipicu dari pemberhentian sementara produksi barang-barang elektronik, smartphone dan teknologi lainnya yang bahan dasarnya menggunakan timah, yang akhirnya menyeret penurunan permintaan terhadap timah.

Direktur Utama Timah Riza Pahlevi mengatakan, perusahaan masih menunggu perkembangan pasar untuk mengakselerasi penjualan terutama pasar ekspor. Oleh karena itu, sementara ini TINS menurunkan produksi dan menahan penjualan hingga harga dinilai menguntungkan perusahaan. 

Baca Juga: PT Timah (TINS) siapkan dana Rp 100 miliar untuk buyback saham

"Pasar timah masih dominan ekspor, di tengah kondisi virus corona saat ini banyak perusahaan menghentikan produksi dan ini berdampak pada pengurangan permintaan dan harga terus terkoreksi," kata Riza dalam rilis yang diterima Kontan.co.id, Rabu (18/3).

Riza menyebutkan, penurunan produksi mencapai 20%-30% dari target bulanan yang telah ditetapkan perusahaan. "Sekitar 20%-30% produksi yang kami kurangi dari target bulanan," tegas dia. 

Menahan ekspor dan mengurangi produksi, dinilai menjadi langkah sementara yang dilakukan TINS sambil melihat perkembangan permintaan pasar. Perusahaan pelat merah ini juga belum dapat memprediksikan kapan permintaan akan membaik di tengah situasi global yang sedang tak menentu saat ini. 

"Informasi memang industri global khususnya yang berproduksi di China sudah mulai berjalan namun dilakukan secara bertahap, kami masih menunggu dulu. Sehingga kami menahan ekspor dan mengurangi produksi," tambah Riza.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×