kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,93   -7,32   -0.73%
  • EMAS1.138.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

S&P, Nasdaq Tidak Banyak Bergerak, Wall Street Bersiap untuk Data Inflasi


Senin, 11 Desember 2023 / 23:10 WIB
S&P, Nasdaq Tidak Banyak Bergerak, Wall Street Bersiap untuk Data Inflasi
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks S&P 500 melemah dan Nasdaq turun tipis pada hari Senin (11/12) menjelang minggu yang penuh aksi, mencakup pertemuan kebijakan The Fed dan rilis data inflasi. 

Keduanya akan menguji optimisme investor mengenai pelonggaran kebijakan moneter tahun depan.

Melansir Reuters, pukul 10.19 WIB, Dow Jones Industrial Average naik 56,84 poin atau 0,16% pada 36.304,71, S&P 500 naik 1,88 poin atau 0,04% pada 4.606,25, dan Nasdaq Composite turun 33,78 poin atau 0,23% pada 14.370,19.

Baca Juga: Indeks S&P 500 Diprediksi Mencetak Rekor Baru pada 2024

Nasdaq yang penuh dengan saham-saham teknologi berada di bawah tekanan, dengan saham-saham besar seperti Alphabet dan Amazon.com merosot lebih dari 2%. Sementara produsen chip seperti Micron Technology dan Broadcom meredam kerugian, masing-masing naik 2% dan 4%.

Membatasi kerugian pada saham-saham blue-chip Dow, Nike naik 1,4% setelah broker Citigroup meningkatkan sahamnya menjadi "beli" dari "netral".

Asal tahu, sentimen optimisme seputar stabilisasi suku bunga dan pendapatan kuartalan yang kuat menyebabkan ekuitas rebound menjelang akhir tahun, dengan indeks S&P 500 mencapai level tertinggi dalam satu hari di tahun ini.

S&P 500 dan Nasdaq juga mencatatkan penutupan tertinggi sejak awal 2022 pada hari Jumat lalu, setelah data menunjukkan penggajian nonpertanian lebih tinggi dari yang diharapkan.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Turun Senin (11/12), Jelang Data Inflasi dan Pertemuan The Fed

Ini menggarisbawahi harapan bahwa ekonomi terbesar di dunia ini dapat mengendalikan inflasi tanpa tergelincir ke dalam resesi.

Fokus saat ini bergeser ke data Indeks Harga Konsumen (IHK) yang akan dirilis pada hari Selasa (12/12), yang diperkirakan akan menunjukkan inflasi utama tidak berubah pada bulan November dan keputusan suku bunga terakhir The Fed tahun ini pada hari Rabu (13/12).

"Para investor berpikir berapa lama kenaikan ini akan bertahan dan apakah ini adalah awal dari sebuah langkah baru yang berarti," kata Sam Stovall, kepala strategi investasi di CFRA Research.

"Data IHK besok seharusnya mengkonfirmasi bahwa tren inflasi menurun dan bahwa pengetatan kuantitatif menyebabkan tren inflasi menurun, sementara pada saat yang sama tidak membuat kita jatuh ke dalam resesi."

Sementara pasar keuangan telah hampir sepenuhnya memperhitungkan jeda kenaikan suku bunga pada pertemuan mendatang.

Spekulasi penurunan suku bunga tahun depan telah merembes, dengan para pedagang melihat peluang 39% dari setidaknya 25 basis poin penurunan pada Maret 2024 dan 71,4% pada Mei, menurut CME FedWatch Tool.

Baca Juga: Wall Street Naik Didorong Saham Alphabet, Fokus Investor Beralih ke Data Payrolls

Di tempat lain, Bank Sentral Eropa dan Bank of England, di antara yang lainnya, juga dijadwalkan untuk memberikan keputusan suku bunga mereka di akhir minggu ini.

Nasdaq yang penuh dengan saham-saham teknologi berada di bawah tekanan, dengan saham-saham besar seperti Alphabet dan Amazon.com merosot lebih dari 2%, sementara produsen chip seperti Micron Technology dan Broadcom meredam kerugian, masing-masing naik 2% dan 4%.

Membatasi kerugian pada saham-saham blue-chip Dow, Nike naik 1,4% setelah broker Citigroup meningkatkan sahamnya menjadi "beli" dari "netral".

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.




[X]
×