CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Sinyal kuat pergerakan saham telekomunikasi masih terasa hingga akhir tahun


Minggu, 15 Desember 2019 / 23:32 WIB
Sinyal kuat pergerakan saham telekomunikasi masih terasa hingga akhir tahun
ILUSTRASI. Emiten sektor ini pun jadi menarik karena termasuk sebagai sektor defensif.

Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja keuangan sektor telekomunikasi kompak menguat. Analis memproyeksikan ruang pertumbuhan sektor halo-halo masih terbuka lebar seiring meningkatnya tren penggunaan data. Emiten sektor ini pun jadi menarik karena termasuk sebagai sektor defensif. 

Mengutip laporan keuangan kuartal III-2019, PT Telekomunikasi Indonesia (TLKM) berhasil mencatatkan kenaikan laba bersih 15,65% secara tahunan menjadi Rp 16,46 triliun. Sementara, pendapatan naik tipis 3,45% secara tahunan menjadi Rp 102,63 triliun. 

Di periode yang sama, PT XL Axiata (EXCL) juga berhasil membukukan laba bersih Rp 498,41 miliar. Jumlah tersebut membaik karena di kuartal III-2018, EXCL sempat merugi Rp 144,81 miliar. 

Perbaikan kinerja juga ditunjukkan PT Indosat (ISAT) yang berhasil mengikis kerugian sebesar 81,51% secara tahunan di kuartal III-2019 menjadi Rp 284,59 miliar dari rugi bersih tahun lalu Rp 1,25 triliun. 

Baca Juga: Hasil Liga Saham Big Cap Pekan Kedua: ASII menyodok, BBRI dan BMRI memimpin

Membaiknya kinerja sektor telekomunikasi tersebut banyak disokong dari pertumbuhan pendapatan bisnis data, alih-alih bisnis SMS dan telepon cenderung menurun. 

Lihat saja, pertumbuhan bisnis internet dan jasa teknologi informasi TLKM berhasil tumbuh 12,7% secara tahunan menjadi Rp 60,06 triliun hingga kuartal III -2019. Bisnis data dan seluler TLKM juga meningkat 28,73% secara tahunan menjadi Rp 41,42 triliun. 

ISAT juga mencatat pendapatan tumbuh 12,4% menjadi Rp 18,85 miliar berkat dukungan bisnis selular yang naik 14,5% menjadi Rp 15,08 triliun. Sementara, pertumbuhan pendapatan dari bisnis multimedia, komunikasi data, internet (MIDI) tumbuh 7,61% menjadi Rp 3,25 miliar. 

Begitu pun kinerja EXCL turut disokong oleh naiknya pendapatan rata-rata per pelanggan atawa average revenue per user (ARPU) menjadi Rp 36.000 dari Rp 34.000 pada kuartal sebelumnya. Pendapatan EXCL di kuartal III-2019 berhasil tumbuh 10,82% menjadi Rp 18,72 triliun.

Baca Juga: Terkaya se-Indonesia, harta pemilik Djarum bertambah Rp 32,76 triliun tahun ini

Kepala Riset Koneksi Kapital Indonesia Marolop Alfred Nainggolan mengatakan sektor telekomunikasi yang kini fokus mengembangkan bisnis data masih memiliki potensi kenaikan kinerja. 

"Penggunaan data per kapita Indonesia jauh lebih rendah dari regional, penetrasi yang belum maksimal bisa jadi peluang yang cukup besar untuk meningkatkan kinerja," kata Alfred, Jumat (13/12). 




TERBARU

Close [X]
×