kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.938
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Simak rekomendasi sejumlah analis untuk saham properti


Jumat, 12 Juli 2019 / 19:26 WIB

Simak rekomendasi sejumlah analis untuk saham properti
ILUSTRASI. Saham emiten properti

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Saham emiten properti merupakan salah satu sektor yang diproyeksikan akan tumbuh positif dan turut menyumbang pergerakan positif bagi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) tahun ini.

Beberapa emiten properti yang sudah menunjukkan pertumbuhan marketing sales di antaranya PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN, anggota indeks Kompas100 ini) yang naik sebesar 29,1% yoy dan PT Summarecon Agung Tbk (SMRA, anggota indeks Kompas100 ini) yang sudah mencapai 50% target proyeksi tahun 2019 senilai Rp 2 miliar dari Rp 4 miliar.


Sementara itu, PT Pakuwon Jati Tbk (PWON, anggota indeks Kompas100 ini) menjadi salah satu emiten yang masih mengalami penurunan marketing sales di kuartal 1 tahun 2019. PWON pada kuartal 1 tahun 2019 mengalami penurunan marketing sales sebesar 35% secara tahunan.

Menurut analis Samel Sekuiritas Suria Dharma, pergerakan positif yang belum serentak di emiten properti salah satunya dipengaruhi oleh suku bunga Bank Sentral yang tinggi.

Diharapkan seiringan dengan adanya isu penurunan suku bunga akan menjadi sentimen positif bagi pertumbuhan saham-saham emiten properti yang membuat emiten properti cukup memiliki daya tarik hingga saat ini.

“Kan bunganya belum turun, jadi marketing sales masih menggunakan bunga yang berlaku sekarang. Jadi kalau bisa turun bisa ada kemungkinan bagus juga penjualannya,” ungkap Suria, Jumat (12/7).

Senada, analis Panin Sekuiritas William Hartanto menilai, selain isu penurunan suku bunga, saat ini sentimen yang mempengaruhi emiten properti ialah pemangkasan PPh properti bagi rumah mewah dan sentimen reklamasi khusus bagi APLN dan PT Intiland Development Tbk (DILD).

Perihal belum meratanya pertumbuhan positif emiten properti, William menambahkan faktor belum diluncurkannya produk baru yang sesuai target pasar juga dapat menjadi penyebab belum bertumbuhnya dengan baik marketing sales beberapa emiten properti.

Secara keseluruhan, baik Suria maupun William sama-sama merekomendasikan buy saham-saham properti.

“Saya rekomendasi buy, apalagi saya temukan saham-saham properti sudah diakumulasi asing dalam jumlah besar selama beberapa hari terakhir” kata William kepada Kontan.co.id.


Reporter: Irene Sugiharti
Editor: Yudho Winarto
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0006 || diagnostic_api_kanan = 0.0489 || diagnostic_web = 0.2578

Close [X]
×