kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,73   8,09   0.86%
  • EMAS1.029.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Simak Rekomendasi Saham Emiten Besi dan Baja yang Punya Prospek Kuat pada 2023


Senin, 23 Januari 2023 / 14:53 WIB
Simak Rekomendasi Saham Emiten Besi dan Baja yang Punya Prospek Kuat pada 2023
ILUSTRASI. Pabrik plat baja PT Gunawan Dianjaya Steel Tbk (GDST), hot rolled steel plate mill (produsen plat baja canai panas).


Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Mayoritas saham emiten besi dan baja belum mampu menorehkan kinerja yang mengesankan pada awal tahun 2023. Meski begitu, emiten besi dan baja punya prospek bisnis kuat di tengah sejumlah katalis positif yang melingkupinya.

Financial Expert Ajaib Sekuritas Asia, Chisty Maryani, melihat potensi pertumbuhan kinerja bisnis besi dan baja pada tahun ini. Permintaan produk besi dan baja berpeluang naik seperti yang diproyeksikan oleh Indonesia Iron and Steel Industry Association (IISIA), yang memperkirakan pertumbuhan hingga 6% menjadi 17,3 juta ton.

Chisty membeberkan sejumlah katalis positif bagi emiten besi dan baja. Pertama, bergulirnya proyek pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) yang diproyeksikan membutuhkan baja sebesar 9,3 juta metrik ton pada tahap I dan II. Kedua, pembangunan infrastruktur lainnya dari pemerintah maupun swasta, seperti jalan, jembatan, pelabuhan, bandara, hingga sektor energi.

Ketiga, dari pasar konstruksi untuk properti seperti perumahan, apartemen dan bangunan lainnya. Keempat, kebijakan pemerintah mengenai Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (P3DN) dan pengenaan Bea Masuk Anti Dumping (BMAD) 10,5% - 12,5% terhadap baja impor.

Baca Juga: BUMI Targetkan Produksi 81,4 Juta Ton Batubara, Simak Rekomendasi Sahamnya

Kelima, pembangunan ekosistem kendaraan listrik yang bisa menjadi katalis positif bagi emiten besi dan baja. 

"Sementara itu, tantangan yang menjadi katalis negatifnya berasal dari potensi penurunan permintaan global seiring dampak perlambatan ekonomi yang telah diprediksi sejak awal tahun 2023," kata Chisty kepada Kontan.co.id, Senin (23/1).

Equity Research Analyst Phintraco Sekuritas Rio Febrian menambahkan, selain dorongan dari proyek IKN, faktor tahun politik juga bisa menjadi angin segar bagi emiten besi dan baja. Pasalnya, tahun politik biasa menjadi momentum untuk mengakselerasi pembangunan infrastruktur.

"Hal itu berpotensi mendorong peningkatan perolehan kontrak baru emiten konstruksi. Emiten baja dan besi sebagai salah satu sektor prasarana dan sarana konstruksi, diperkirakan dapat menumbuhkan kinerja keuangan," ujar Rio.

Hanya saja, Head of Research Jasa Utama Capital Sekuritas Cheril Tanuwijaya memandang tahun politik bisa menjadi pedang bermata dua. Terutama untuk pembangunan IKN, investor masih cenderung wait and see bagaimana komitmen pemerintahan mendatang terhadap keberlanjutan megaproyek di Kalimantan Timur tersebut.

Sedangkan proyek-proyek infrastruktur lainnya dinilai belum akan mendongkrak profitabilitas secara signifikan. Perkiraan Cheril, investor akan mulai melirik saham emiten besi dan baja pada kuartal ketiga atau keempat, ketika komitmen calon presiden terhadap kelanjutan infrastruktur dan IKN sudah terlihat.

Rekomendasi Saham

Sejurus dengan pandangan di atas, Cheril melihat pergerakan saham emiten besi dan baja masih belum menarik. Dengan mayoritas saham yang masih dalam strong bearish, Cheril menyarankan untuk wait and see terlebih dulu.

"Sambil menunggu perkembangan IKN dan tahun politik, lebih baik fokus terlebih dulu ke saham-saham yang lagi trending," ungkap Cheril.

Analis Binaartha Sekuritas Ivan Rosanova turut memandang mayoritas saham masih berada di tren pelemahan harga. Kejelasan terhadap proyek IKN bakal menjadi angin segar yang bisa segera mengakhiri tren tersebut.

Baca Juga: Produsen Mobil Top Dunia Bakal Berinvestasi di Indonesia, Cermati Saham-Saham Ini

Ada tiga saham yang menurut Ivan menarik dicermati, yakni PT Krakatau Steel (Persero) Tbk (KRAS), PT Gunung Raja Paksi Tbk (GGRP) dan PT Steel Pipe Industry of Indonesia Tbk (ISSP).

"Namun tetap lebih baik jika telah mengakhiri downtrend-nya. Untuk saat ini belum rekomendasi, masih ditunggu saja," sebut Ivan.

Sedangkan emiten terkait besi dan baja yang dalam beberapa hari menguat yakni PT Citra Tubindo Tbk (CTBN) dan PT Lionmesh Prima Tbk (LMSH), menurut Ivan lebih bersifat spekulatif. Volatilitas jangka pendek bisa saja sebagai momentum trading, tapi mesti cermat dan hati-hati untuk membatasi risiko.

Sementara itu, Rio menjagokan saham KRAS, ISSP dan PT Gunawan Dianjaya Steel Tbk (GDST). Ketiga saham ini masih memiliki Price Earning Ratio (PER) yang relatif rendah dibandingkan sektor basic materials. Masing-masing memiliki PER 3,59x, 4,42x dan 4,92x dibandingkan PER sektoral di 10,88x.

Hanya saja, secara teknikal, rekomendasi untuk KRAS masih wait and see mencermati support Rp 294 dan resistance Rp 302. Saran untuk ISSP adalah hold atau speculative buy dengan target Rp 250 - Rp 254 dan stoploss jika merosot di bawah Rp 230.

Rio juga menyematkan rekomendasi speculative buy untuk GDST dengan entry level di sekitar area Rp 143. Target berada di Rp 174 - Rp 187. Stoploss jika merosot melebihi level Rp 134.

Sedangkan Chisty menjagokan saham KRAS yang berpeluang naik menuju resistance terdekat pada level Rp 312. Rekomendasi berikutnya adalah saham GGRP yang berpotensi menguat menuju resistance di level Rp 520 per lembar saham.

 

 

Selanjutnya: Anak Buah Sri Mulyani Jawab Kritikan AHY Soal Utang yang Menumpuk

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Complete Three Statement Modeling Financial Statement Analysis

[X]
×