kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,11   -0,67   -0.07%
  • EMAS951.000 -0,21%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Simak prospek saham perkebunan usai AS melarang impor CPO dari perusahaan Malaysia


Sabtu, 03 Oktober 2020 / 17:26 WIB
Simak prospek saham perkebunan usai AS melarang impor CPO dari perusahaan Malaysia
ILUSTRASI. Pekerja mengangkut kelapa sawit ke dalam truk. ANTARA FOTO/Muhammad Bagus Khoirunas/agr/foc.


Reporter: Nur Qolbi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Keputusan Amerika Serikat (AS) melarang impor crude palm oil (CPO) dan produk turunan dari salah satu produsen CPO terbesar dunia, FGV Holding Bhd Malaysia, diprediksi tidak akan banyak berpengaruh pada emiten perkebunan. 

Analis Philip Sekuritas Indonesia Michael Filbery pun menyebut, harga CPO global pun masih akan bergerak dinamis. Pasalnya, konsumsi CPO AS saat ini hanya 1% konsumsi CPO global. Indonesia, India, dan China masih menjadi negara dengan konsumsi produk minyak sawit terbesar dunia. 

Hal tersebut pun terlihat pada harga CPO global yang masih dalam tren penguatan. Mengutip Bloomberg, Kamis (1/10), harga CPO kontrak pengiriman Desember 2020 di Malaysia Derivative ditutup menguat 2,76% ke RM 2.789 per ton. "Sehingga pemblokiran impor CPO oleh AS hanya berdampak pada FGV Holding Bhd Malaysia beserta anak usahanya seiring akan berkurangnya volume penjualan CPO dan produk turunannya pada pangsa pasar AS," tutur Michael saat dihubungi Kontan.co.id, Kamis (1/10). 

Baca Juga: Simak jadwal pembagian dividen interim tahun 2020 dari AALI, ASII, dan UNTR

Sementara itu, Analis Binaartha Sekuritas M. Nafan Aji Gusta Utama mengatakan, blokir impor CPO dari salah satu produsen asal Malaysia oleh AS ini dapat menjadi peluang Indonesia untuk memperbesar pasar ekspor ke Negeri Paman Sam. 

Terkait dengan saham-saham perkebunan, Michael memprediksi, prospek saham sektor ini masih cukup positif hingga akhir 2020. Ini didukung oleh harga CPO yang lebih tinggi dibandingkan tahun lalu akibat produksi dan stok CPO yang lebih rendah.  "Alhasil, kondisi ini dapat mengimbangi penurunan ekspor CPO Indonesia dan Malaysia ke beberapa negara tujuan," jelas dia. 

Selain faktor tersebut, cuaca panas di AS juga masih berimplikasi pada penurunan produksi minyak kedelai yang menyebabkan tren peningkatan pada harga kedelai global. Hal ini menjadi peluang bagi pangsa produk CPO karena dapat menawarkan harga yang lebih menarik dan kompetitif dibandingkan minyak kedelai.

Selanjutnya, peningkatan permintaan minyak CPO di China dan India pada kuartal IV-2020 diprediksi akan cenderung meningkat karena adanya perayaan Diwali di India serta perkiraan adanya La Nina dalam waktu dekat.  "Pemerintah Indonesia juga berpotensi memangkas target produksi B30 diakibatkan adanya potensi penurunan permintaan minyak yang berpengaruh pada membesarnya disparitas antara harga CPO dengan harga minyak mentah," kata dia.

Baca Juga: Kalbe Farma (KLBF) mengalihkan saham sejumlah anak usaha

Rekomendasi saham
Untuk saat ini, Michael pun memilih PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI) dan PT PP London Sumatra Indonesia Tbk (LSIP) sebagai saham CPO pilihannya. 

Ia menyukai AALI karena profitabilitas perusahaan yang masih cukup baik di tengah adanya penurunan volume penjualan CPO. Mengingat, AALI berhasil mencatatkan peningkatan ASP sebesar 25,9% year on year (yoy) menjadi Rp 8.110/kg pada semester 1-2020.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU
Corporate Valuation Model Managing Procurement Economies of Scale Batch 5

[X]
×