kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45915,89   -4,22   -0.46%
  • EMAS942.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.31%
  • RD.CAMPURAN 0.18%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.05%

Sidang PKPU Tiphone (TELE) diundur menjadi 19 Oktober, bagaimana kelanjutannya


Kamis, 15 Oktober 2020 / 20:41 WIB
Sidang PKPU Tiphone (TELE) diundur menjadi 19 Oktober, bagaimana kelanjutannya
ILUSTRASI. Gerai ponsel?Telesindo Shop dari PT Tiphone Mobile Indonesia Tbk (TELE). Sidang PKPU TELE ditunda menjadi 19 Oktober.


Reporter: Titis Nurdiana | Editor: Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Sidang Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) sementara PT Tiphone Mobile Indonesia (TELE) gagal. Ini menyusul sterelisisasi kantor Pengadilan Niaga Jakarta Pusat lantaran ada kasus corona atau Covid-19.

Lewat pengumuman perusahaan TELE, Kamis (15/10), emiten peritel ponsel TELE ini menyebut, Pengadilan Jakarta Pusat memperpanjang masa sterilisasi sampai pada hari Kamis 15 Oktober 2020.

“Dengan begitu, persidangan (PKPU) diundur,” ujar Semuel, Corporate Secretary TELE (15/10).

Adapun, kemungkinan jadwal persidangan PKPU, lanjut Semuel adalah:

-Senin, 19 Oktober 2020: Rencana Pembahasan Perdamaian

-Kamis, 22 Oktober 202; Rapat Voting

-Selasa 27 Oktober: Rapat Pemusyawaratan Majelis

Baca Juga: Hengky Setiawan Menanti Putusan PKPU

Sekadar mengingatkan, pengajuan PKPU TELE dilakukan sejak 3 Juli 2020.

Adalah PT Rancang Bangun Pundinusa dan PT Asku Mitra Nasional menjadi pemohon PKPU, sesuai Penetapan PN Niaga tertanggal 3 Juli 2020 Nomor 147/Pdt.Sus-PKPU/2020/PN Niaga Jakarta Pusat.

Merujuk keterbukaan informasi TELE, 3 September 2020 di BEI, nilai transaksi utang piutang dengan dengan PT Rancang Bangun mencapai Rp 28,63 miliar.

Transaksi ini untuk biaya pelaksanaan pengadaan pembelian dan penyerahan aplikasi dengan namaTeleshop Enhancements Pack.

Sejak dijatuhkannya PKPU, TELE masih memiliki outstanding kepada PT Rancang Bangun sebesar Rp 28,63 miliar.

Direktur Utama TELE Tan Lie Pin dan DirekturTELE  Meijaty Jawidjaja dalam suratnya kepada Bursa Efek Indonesia (BEI) 3 September menjelaskan bahwa TELE  terus berupaya untuk menyelesaikan kewajiban perusahaan.

Baca Juga: Sidang PKPU Tiphone Mobile Indonesia (TELE) ditunda hingga pekan depan

TELE juga telah menunjuk perwakilan kuasa bukum, AFS Partnership dan finansial advisor PT Borrelli Walsh untuk membantu  dalam proses PKPU.

TELE juga akan terus kooperatif dengan tim pengurus. “Kami berupaya semaksimal mungkin untuk memberikan proposal rencana perdamaian yang dapat diterima oleh para kreditur terdaftar," kata mereka.

Menjawab pertanyaan bursa terkait sikap pemegang saham lain di TELE terkait kasus PKPU ini, manajemen TELE mengatakan, terkait dengan posisi PT Telekomunikasi Indonesia  Tbk (TLKM) sebagai salah satu pemegang saham TELE lewat PT PINS Indonesia sebesar 24%, manajemen TELE masih terus berdiskusi nuntuk menentukan business plan perseroan ke depannya.

Manajemen TELE menjawab pertanyaan  BEI atas kemungkinan TLKM menarik diri dari kerjasama denganTELE, kedua direksi TELE mengatakan tidak ada wacana dari Telkom untuk menarik kerjasama dengan perseroan.

TELE memiliki beberapa perjanjian kerja sama dengan Telkom untuk menjual produk dari Telkomsel (termasuk pre-paid voucher dan SIM car) di kanal online, banking dan modern channel.

"Saat ini proposal restrukturisasi dan business plan masih dalam tahap pembahasan dengan pihak Telkom dan PINS, dan akan disampaikan ketika telah disetujui para pihak," ujar mereka.

Menurut manajemen TELE, para pemegang saham pengendali juga masih terus berdiskusi dengan para stakeholders lainnya termasukTLKM dan PINS untuk mengatasi masalah finansial yang sedang dihadapi oleh TELE, termasuk berdiskusi dengan calon investor dan juga bekerja sama dengan Borrelli untuk merampingkan badan usaha perseroan ke depan TELE.

 

 

 

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Corporate Valuation Model Managing Procurement Economies of Scale Batch 5

[X]
×