kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45790,50   -3,71   -0.47%
  • EMAS1.007.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

Saham Ifishdeco (IFSH) melejit 47% saat perdagangan perdana


Kamis, 05 Desember 2019 / 14:05 WIB
Saham Ifishdeco (IFSH) melejit 47% saat perdagangan perdana
PT Ifishdeco Tbk (FISH) melakukan pencatatan saham perdana di Bursa Efek Indonesia, Kamis (5/12).

Reporter: Kenia Intan | Editor: Herlina Kartika

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perusahaan pertambangan bijih nikel, PT Ifishdeco Tbk (IFSH) resmi tercatat di Bursa Efek Indonesia, Kamis (5/12). Perusahaan dengan kode emiten IFSH melepas 425 juta saham dengan harga Rp 400 per saham. 

Pada perdagangan perdananya, saham emiten ini mencatatkan kenaikan sebesar 47,73% ke harga Rp 650. Melihat pergerakan saham tersebut, IFSH otomatis terkena auto reject atas (ARA). Sebab, kenaikan harga saham melebihi ketentuan BEI yang menetapkan bahwa rentang harga saham Rp 200 hingga Rp 5.000 memiliki batas naik dan turun saham sebesar 25% dalam sehari. 

Perusahaan meraup dana segar sebesar Rp 187 miliar. Rencanaya perusahaan akan memanfaatkan 87,78% dari dana tersebut untuk down payment (DP) atau uang muka pembelian mesin bagi anak usahanya, PT Bintang Smelter Indonesia (PT BSI). 

Baca Juga: Masih Ada 33 Hajatan IPO di Akhir Tahun Ini, Begini Saran Analis

Sementara sisanya akan digunakan untuk modal kerja perusahaan seperti penyewaan alat berat untuk kegiatan penambangan.

Mesin yang akan dibeli adalah dua Rotary Kiln-Electric Furnace (RKEF). Mesin RKEF tersebut digunakan sebagai mesin pengolahan dan pemurnian bijih nikel untuk menghasilkan produk feronikel (FeNi). Perusahaan berharap kapasitas produksi dapat bertambah 120.000 ton per tahun dari sebelumnya 40.000 ton per tahun. 

"Dengan demikian kami bisa meningkatkan kualitas produksi produknya dengan lebih baik," kata Presiden Direktur PT Ifishdeco Tbk  Oei Harry Fong Jaya dalam konferensi pers usai melakukan pencatat saham perdana di Bursa Efek Indonesia, Kamis (5/12). 

Baca Juga: Puluhan calon emiten mengantre masuk bursa, mana yang paling menarik?

Dalam melakukan Initial Public Offering (IPO) IFSH menggandeng UOB Kay Hian Sekuritas sebagai underwriter-nya. Dalam penawaran perdananya saham IFSH oversubscribed mencapai 220 kali. Adapun saham lebih banyak diserap oleh investor domestik. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag

TERBARU

[X]
×