kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45758,41   8,89   1.19%
  • EMAS904.000 -1,74%
  • RD.SAHAM 1.15%
  • RD.CAMPURAN 0.62%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.32%

Saham Bumi Resources Minerals (BRMS) direkomendasikan wait and see


Selasa, 26 Maret 2019 / 21:05 WIB
Saham Bumi Resources Minerals (BRMS) direkomendasikan wait and see

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perbaikan kinerja yang diklaim oleh PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) di 2018, rupanya tidak serta merta membuat saham emiten itu bisa langsung dilirik. Analis Panin Sekuritas William Hartanto menyarankan investor untuk wait and see.

Sebagai informasi, melakukan divestasi 51% saham BRMS di PT Dairi Prima Meneral (DPM), proyek seng dan timah hitam, ke NFC China dengan nilai mencapai US$ 198 juta. Selain itu, BRMS juga telah melunasi pinjaman ke pihak ketiga. "Saya memandang, perbaikan kinerja ini lebih karena divestasi, bukan murni karena operasional mereka," kata William kepada Kontan.co.id, Selasa (26/3).


Meskipun begitu, William berharap divestasi tersebut nantinya mampu membawa kinerja keuangan BRMS ke arah yang lebih baik di masa mendatang.

PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) membukukan penurunan penjualan dan pendapatan usaha sebanyak 76,36% atau menjadi US$ 1,18 juta di akhir 2018 dari pendapatan tahun sebelumnya yang mencapai US$ 5 juta.

Beban usaha yang jauh lebih tinggi, yakni sebesar US$ 6,03 juta jika dibandingkan dengan pendapatan menyebabkan BRMS mencatat rugi usaha US$ 4,84 juta. Kinerja emiten tambang ini tertolong oleh laba selisih kurs yang mencapai US$ 306.724, serta biaya keuangan yang sudah tidak ada.  Beban bunga dan keuangan BRMS pun turun menjadi US$ 44.798 dari tahun sebelumnya yang mencapai US$ 9,59 juta.

Selain itu, BRMS tidak lagi mencatat penurunan nilai aset yang pada tahun 2017 mencapai US$ 127,94 juta. Tapi, emiten Grup Bakrie ini mencatat kerugian pelepasan investasi sebesar US$ 92,44 juta. Kedua pos ini berasal dari penjualan aset Dairi Prima Mineral.

Pada akhir 2018, emiten ini mencatat rugi bersih US$ 103,50 juta. Kerugian ini menurun 55,58% jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang masih rugi US$ 232,99 juta. "Wajar kalau kas meningkat karena divestasi. Sedangkan beban yang menurun bisa jadi terkait dengan saham yang didivestasikan," ungkapnya.

Dengan begitu, William mengaku belum bisa merekomendasikan saham BRMS kepada investor. Menurutnya, harus menunggu ada pergerakan dari saham Grup Bakrie, untuk kemudian bisa mendorong naik saham BRMS ke depannya.

"Kalau untuk sekarang, rekomendasinya masih wait and see. Dilihat dari sisi sektoral juga masih stagnan, meskipun BRMS akan menambah tambang emas di kuartal keempat, namun sektor komoditas masih terkesan stagnan tahun ini," tandasnya.

 

 

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×