kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45921,46   1,15   0.12%
  • EMAS1.343.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Rupiah Spot Melemah ke Rp 15.655 Per Dolar pada Kamis (22/2) Pagi


Kamis, 22 Februari 2024 / 09:40 WIB
Rupiah Spot Melemah ke Rp 15.655 Per Dolar pada Kamis (22/2) Pagi
ILUSTRASI. Petugas menyusun uang pecahan rupiah di Kantor Cabang BSI KC Mayestik, Jakarta, Kamis (28/12/2023). Nilai tukar rupiah di pasar spot menguat 0,08% menjadi Rp 15.418 per dolar Amerika Serikat (AS) pada perdagangan Kamis (28/12). Sementara berdasarkan Jisdor Bank Indonesia, rupiah melemah tipis 0,01% ke Rp 15.416 dari Rp 15.414 pada perdagangan hari sebelumnya. Tribunnews/Jeprima


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Nilai tukar rupiah di hadapan dolar Amerika Serikat (AS) melemah pada Kamis (22/2) pagi.

Melansir Bloomberg pukul 09.28 WIB, rupih di pasar spot ke Rp 15.655 per dolar AS atau melemah 0,13% dari posisi Rabu (21/2) Rp 15.635 per dolar AS.

Baca Juga: Rupiah Hari Ini Diramal Lanjutkan Penguatan, Ini Deretan Pendorongnya

Sementara itu, dolar AS bertahan stabil karena para pedagang menunggu serangkaian survei aktivitas bisnis untuk mengukur kesehatan negara-negara besar dan apa pengaruhnya terhadap prospek suku bunga global.

Melansir Reuters, Indeks dolar turun 0,06% menjadi 103,92.

Angka Flash Indeks Manajer Pembelian (PMI) di AS, Inggris, dan zona euro akan dirilis hari ini dan akan memberikan kejelasan lebih lanjut mengenai sektor manufaktur dan jasa masing-masing.

Pada awal perdagangan Asia, euro menguat 0,11% menjadi US$1,0831 dan sterling datar di $1,2638.

Dolar menguat terhadap yen dan kembali di atas level 150 hingga terakhir diperdagangkan pada 150,34 yen.

Baca Juga: Jaga Rupiah dan Inflasi, BI Pertahankan Suku Bunga Acuan di Level 6,00%

Sebagai informasi, rupiah kompak ditutup menguat di seluruh pasar pada Rabu (21/2). Di pasar spot rupiah menguat 0,16% ke Rp 15.635 per dolar Amerika Serikat dan di Jisdor Bank Indonesia (BI) naik 0,006% ke Rp 15.658 per dolar AS.

Senior Economist KB Valbury Sekuritas Fikri C. Permana mengatakan, penguatan rupiah didorong ditahannya suku bunga BI di level 6%. Padahal, China dan Paraguay di hari sebelumnya sudah memangkas suku bunganya.

Selain itu juga didorong pernyataan Gubernur BI, Perry Warjiyo yang mengatakan akan mengupayakan berbagai cara untuk menjaga stabilitas rupiah.

Baca Juga: Begini Rencana Prabowo-Gibran dalam Stabilisasi Rupiah

"Hal ini saya pikir membuat rupiah bergerak positif," ujarnya kepada Kontan.co.id, Rabu (21/2).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×