kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Rupiah menguat, kepemilikan asing di SUN justru berkurang


Jumat, 27 Desember 2019 / 18:48 WIB
Rupiah menguat, kepemilikan asing di SUN justru berkurang
ILUSTRASI. Petugas memantau grafik pergerakan penjualan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Dealing Room Divisi Tresuri BNI, Jakarta, Jumat (27/9/2019). Hingga 20 Desember 2019 kepemilikan asing SBN tercatat Rp 1.064,30 triliun, atau turun Rp 3,5 triliun dari akhi

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Mulai berkurangnya investor asing di pasar Surat Berharga Negara (SBN) Tanah Air, disinyalir karena adanya apresiasi rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Meskipun begitu, pasar SBN tahun depan diprediksi masih akan menarik bagi investor asing.

Sebagai informasi, hingga 20 Desember 2019 kepemilikan asing SBN tercatat Rp 1.064,30 triliun, atau turun Rp 3,5 triliun dari akhir November lalu. Merujuk pada data tersebut, Ekonom PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) Fikri C Permana mengungkapkan ada beberapa penyebab yang membuat kepemilikan asing di SBN lesu. 

Salah satunya, karena apresiasi rupiah terhadap dolar AS dalam waktu yang sama antara akhir November hingga 20 Desember sebanyak 0,9%. Sementara itu, penurunan kepemilikan asing dalam rupiah hanya 0,3%.

Baca Juga: Pengamat: Perusahaan asuransi sampai merugi triliunan, berarti ada moral hazard

"Karenanya, secara denominasi dolar AS justru asing melakukan penambahan kepemilikan di Surat Utang Negara (SUN)," kata Fikri kepada Kontan.co.id, Jumat (27/12).

Menurut Fikri, kenaikan SUN tersebut masih cukup beralasan berkaca dari risiko dari sentimen perang dagang yang mulai mereda. Kondisi tersebut juga diikuti sentimen pasar yang lebih baik, sehingga investor global relatif lebih risk on

Di samping itu, investor asing juga masih memandang yield SUN Tanah Air masih sangat menarik. Yield SUN untuk tenor 10 tahun juga bergerak stabil dengan kecenderungan naik di antara 7,10% hingga 7,34%.

"Ke depan saya pikir asing masih akan masuk ke pasar Indonesia karena yield SUN yang masih menarik, spread yield SUN-US Treasury juga masih tebal. Contohnya, untuk tenor 10 tahun masih berada di atas 500 basis points (bps)," ungkap Fikri.

Baca Juga: BPDPKS akan investasi Rp 2 triliun di surat berharga pada 2020, saham juga dilirik

Selain itu, Fikri juga memandang bahwa kondisi rupiah bakal relatif stabil di angka Rp 13.900 per dolar AS hingga Rp 14.100 per dolar AS dalam beberapa waktu ke depan. Meskipun begitu, dia menegaskan bahwa tetap ada berbagai hal yang perlu menjadi perhatian pasar ke depan, seperti komposisi kepemilikan asing berdasarkan tenor. Menurut dia, mungkin akan lebih baik bila komposisinya lebih merata sebagai bentuk risk sharing.

Sementara itu, potensi shortfall pajak dan defisit primer APBN ke depan juga perlu jadi perhatian dan dijaga. Ditambah lagi, defisit perdagangan dan defisit neraca transaksi berjalan (CAD) Indonesia dalam jangka panjang seharusnya mampu memberikan harapan bagi penurunan yield dan stabilnya rupiah, serta terbentuknya national saving yang lebih baik.




TERBARU

Close [X]
×