kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45997,25   4,56   0.46%
  • EMAS1.134.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ramalan Bullish Analis: Bitcoin Bisa Tembus US$ 45.000 di Akhir Tahun


Jumat, 17 November 2023 / 06:50 WIB
Ramalan Bullish Analis: Bitcoin Bisa Tembus US$ 45.000 di Akhir Tahun
ILUSTRASI. Analis mengatakan, momentum bullish Bitcoin (BTC) kemungkinan akan tetap berlangsung hingga menjelang akhir tahun. REUTERS/Dado Ruvic


Reporter: Akmalal Hamdhi, Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Markus Thielen, kepala penelitian di penyedia layanan kripto Matrixport dan pendiri portal analitik DeFi Research mengatakan, momentum bullish Bitcoin (BTC) kemungkinan akan tetap berlangsung hingga menjelang akhir tahun. 

Melansir CoinDesk, dia memprediksi, kondisi tersebut akan mengangkat harga Bitcoin hingga mencapai US$ 40.000.

“Bitcoin akan mencapai US$ 40.000 – bahkan US$ 45.000 – pada akhir tahun ini,” kata Thielen dalam catatan yang dibagikan kepada CoinDesk.

Dia mengutip posisi option market dan ekspektasi Federal Reserve (Fed) yang dovish sebagai katalis untuk kenaikan harga Bitcoin yang berkelanjutan. 

Mata uang kripto tersebut sudah meningkat lebih dari dua kali lipat tahun ini, dengan harga naik hampir 40% dalam empat minggu terakhir saja.

Kondisi bullish baru-baru ini mendorong permintaan call options atau derivatif, memberikan pembeli hak untuk mengeksekusi aset dasarnya pada harga yang telah ditentukan nantinya.

Menurut Thielen, meningkatnya permintaan akibat taruhan bullish telah membuat beberapa pelaku pasar, terutama penentu pasar, yang selalu berada di sisi berlawanan dari perdagangan klien, terpapar pada kenaikan mata uang kripto yang berkelanjutan. 

Baca Juga: Transaksi Kripto Anjlok 224%, Industri Kripto Tanah Air Terus Berbenah

Entitas-entitas ini kemungkinan akan membeli Bitcoin dan melakukan lindung nilai terhadap diri mereka sendiri seiring kenaikan harga Bitcoin. Kondisi tersebut akan menambah tekanan bullish di sekitar mata uang kripto tersebut.

Menurutnya, faktor lain yang mendukung kondisi bullish ini adalah menurunnya tingkat inflasi AS dan harapan penurunan suku bunga atau pelonggaran likuiditas oleh The Fed.

The Fed menaikkan suku bunga sebesar 525 basis poin dalam 14 bulan hingga Mei 2023 untuk menjinakkan inflasi yang merajalela. 

Pengetatan likuiditas The Fed yang cepat membuat investasi pada aset berisiko mengalami penurunan dan ikut bertanggung jawab atas jatuhnya kripto tahun lalu.

Namun, tingkat inflasi telah melambat secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir. 

Data yang dirilis Selasa menunjukkan Inflasi AS naik 3,2% dalam 12 bulan hingga Oktober, menyusul kenaikan 3,7% di bulan September.

Baca Juga: Investor Semakin Optimistis, Dana Terus Mengalir ke Pasar Kripto

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×