CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,99   5,77   0.57%
  • EMAS992.000 -0,70%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Penjualan naik, Tri Banyan Tirta (ALTO) sukses pangkas rugi bersih di semester I-2021


Selasa, 31 Agustus 2021 / 11:16 WIB
Penjualan naik, Tri Banyan Tirta (ALTO) sukses pangkas rugi bersih di semester I-2021
ILUSTRASI. PT Tri Banyan Tirta Tbk (ALTO), produsen air mineral kemasan TOTAL 8+ 8plus 8 Plus


Reporter: Vina Anggita | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten air mineral dalam kemasan (AMDK), PT Tri Banyan Tirta Tbk (ALTO) berhasil mencatatkan peningkatan kinerja di semester I-2021. Perusahaan sukses mengerek penjualan dan mampu memangkas kerugian hingga 67,76% di paruh pertama tahun ini.. 

Mengutip laporan keuangan per 30 Juni 2021, penjualan ALTO mengalami peningkatan 12,38% menjadi Rp 173,01 miliar di semester I-2021. Pada akhir Juni 2020, penjualan ALTO hanya Rp 153,95 miliar. 

Penjualan ALTO di enam bulan pertama 2021, masih ditopang oleh penjualan AMDK sebesar Rp 171,23 miliar. Jumlah itu naik 14,97% dari semula Rp 148,93 miliar di semester pertama tahun lalu. 

Sementara itu, penjualan lain-lain tercatat mengalami penurunan hingga 64,50%, dari sebelumnya Rp 5,02 miliar di semester I-2020 menjadi Rp 1,78 miliar di semester I-2021. 

Baca Juga: Tri Banyan Tirta (ALTO) catatkan penurunan penjualan 19,69% di kuartal I-2021

Naiknya penjualan, ikut mendorong peningkatan beban pokok penjualan ALTO sebesar 8,87% menjadi Rp 155,45 miliar pada akhir Juni lalu. Sedangkan di periode yang sama tahun lalu, beban pokok penjualan ALTO hanya mencapai Rp 142,78 miliar. 

Namun demikian, ALTO tercatat berhasil memangkas pengeluaran sejumlah pos beban. Beban penjualan misalnya, terpangkas 13,74% dari sebelumnya Rp 7,20 miliar menjadi Rp 6,21 miliar. 

Penurunan juga dijumpai pada beban umum dan administrasi sebesar 10,91%, dari semula Rp 9,94 miliar menjadi Rp 8,85 miliar. 

Walhasil, hingga akhir Juni lalu ALTO mencatatkan rugi neto tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 3,55 miliar. Jumlah itu turun signifikan 67,76% dari sebelumnya Rp 11,03 miliar di akhir Juni tahun lalu. 

 

Selanjutnya: Permintaan listrik pelanggan industri Cikarang Listrindo (POWR) naik 15,2%

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental THE FUTURE OF SELLING

[X]
×