kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Penjualan Merosot, Laba Unilever Indonesia (UNVR) Turun 30,47% di Kuartal I 2023


Jumat, 21 April 2023 / 16:23 WIB
Penjualan Merosot, Laba Unilever Indonesia (UNVR) Turun 30,47% di Kuartal I 2023
ILUSTRASI. PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) melaporkan penurunan laba sebesar 30,47% menjadi Rp 1,40 triliun pada kuartal I 2023.


Reporter: Aris Nurjani | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Laba PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) turun 30,47% menjadi Rp 1,40 triliun pada kuartal I 2023. Laba ini lebih rendah jika dibandingkan kuartal pertama 2022 sebesar Rp 2,02 triliun

Berdasarkan laporan keuangan UNVR per 31 Maret 2023 yang belum diaudit, penurunan laba dipengaruhi penurunan penjualan pada kuartal I 2023 sebesar 2,15% menjadi Rp 10,6 triliun jika dibandingkan dengan kuartal I 2022 sekitar Rp 10,83 triliun.

Meski demikian, penjualan pada kuartal I 2023 mengalami kenaikan daripada kuartal IV 2022 yang senilai Rp 9,68 triliun dan kuartal III 2022 sekitar Rp 10,08 triliun.

Baca Juga: Daya Beli Membaik, Ini Prospek Sektor Consumer di Tahun 2023

Disisi lain, Unilever mencatatkan kenaikan pada beban pemasaran dan promosi pada kuartal pertama 2023 sebesar Rp 2,34 triliun atau naik 18,42% jika dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya sebesar Rp1,98 triliun.

Selanjutnya, kenaikan juga terjadi pada beban umum dan administrasi yang mencapai 57,57% menjadi Rp 1,02 triliun pada kuartal I 2023 jika dibandingkan pada kuartal I 2022 sebesar Rp 651,98 miliar.  

Adapun, kenaikan pada beban umum dan administrasi disebabkan oleh kenaikan pada biaya lisensi merek, teknologi, dan biaya jasa serta biaya Enterprise Technology Solutions (ETS) yang dibayarkan kepada induk Unilever Indonesia maupun perusahaan afiliasi dengan nilai mencapai Rp 753,37 miliar atau naik 79,72% jika dibandingkan dengan kuartal I 2022 sebesar Rp 419,18 miliar.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×