kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pendapatan tahun lalu tumbuh mini, ini rencana bisnis Telkom (TLKM) ke depan


Minggu, 02 Mei 2021 / 20:30 WIB
Pendapatan tahun lalu tumbuh mini, ini rencana bisnis Telkom (TLKM) ke depan
ILUSTRASI. Telkom Indonesia.


Reporter: Nur Qolbi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Total pendapatan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) sepanjang tahun 2020 hanya naik 0,66%, dari Rp 135,57 triliun pada 2019 menjadi Rp 136,46 triliun. Padahal, sepanjang tahun 2019, pertumbuhan total pendapatan Telkom mencapai 3,7% year on year (yoy).

VP Corporate Communication Telkom Pujo Pramono mengatakan, pendapatan total Telkom yang hanya naik kurang dari 1% pada tahun 2020 disebabkan oleh tekanan pada bisnis mobile akibat bisnis legacy  (voice dan SMS) yang turun signifikan seiring peralihan konsumsi ke layanan data. Sebagaimana diketahui, segmen mobile yang dijalankan oleh PT Telekomunikasi Seluler (Telkomsel) merupakan penyumbang terbesar pendapatan Telkom.

Pergeseran bisnis legacy ke layanan digital tersebut juga terlihat dari pendapatan digital business Telkomsel yang tumbuh 7% menjadi Rp 62,33 triliun sepanjang tahun 2020. Kontribusi pendapatan digital business terhadap total pendapatan Telkomsel turut meningkat menjadi 71,6%, dari 63,9% pada tahun sebelumnya.

Baca Juga: Laba Delta Jakarta (DLTA) melesat 33,59% di kuartal I 2021

Selain itu, layanan fixed broadband Telkom melalui IndiHome juga mencatatkan pertumbuhan pendapatan yang signifikan, yakni 21,2% yoy menjadi Rp 22,2 triliun. Tak mau kalah, segmen enterprise juga membukukan pendapatan tahunan yang cukup besar, yakni mencapai Rp 17,7 triliun pada 2020. Menurut Pujo, pencapaian ini dikontribusi oleh pendapatan dari data center & cloud, application services, dan enterprise broadband.

Tak berhenti sampai di situ, Telkom juga mencatatkan kenaikan pendapatan dari segmen wholesale dan international business sebesar 27,3% yoy menjadi Rp 13,5 triliun yang utamanya didorong oleh peningkatan bisnis menara.

 

"Telkom memiliki bisnis yang terdiversifikasi sehingga saat salah satu segmen mengalami tekanan, dapat dikompensasi oleh segmen lainnya," ungkap Pujo saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (2/5).

Pujo menambahkan, meski total pendapatan Telkom tumbuh kurang dari 1% pada 2020, Telkom tetap mencatatkan kenaikan dua digit di sisi EBITDA dan laba bersih. EBITDA Telkom tumbuh 11,2% yoy menjadi Rp 72,08 triliun dan laba bersih meningkat 11,5% yoy menjadi Rp 20,80 triliun.

Baca Juga: Dafam Property Indonesia (DFAM) menderita rugi Rp 12,96 miliar di 2020

Untuk tahun 2021, Telkom optimistis pendapatan dan laba bersihnya masih dapat tumbuh positif seiring dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang diprediksi IMF dapat tumbuh sebesar 4,3%. "Namun demikian, kami tetap berhati-hati dan lebih konservatif dalam situasi pandemi Covid 19 yang belum berakhir seperti saat ini," kata Pujo.

Untuk meraih pertumbuhan tersebut, Telkom akan senantiasa berupaya menciptakan peluang pertumbuhan melalui tiga pilar bisnisnya, yaitu digital connectivity, digital platform, dan digital services.

Pujo menjelaskan, Telkom secara konsisten berinvestasi untuk memperkuat posisinya sebagai pemimpin pasar pada domain konektivitas digital, melalui kehadiran layanan mobile data maupun fixed broadband yang berkualitas dengan jangkauan terluas ke berbagai penjuru Indonesia.




TERBARU

[X]
×