kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Pendapatan melesat, Sarana Meditama Metropolitan (SAME) cetak untung di semester I


Kamis, 29 Juli 2021 / 16:14 WIB
Pendapatan melesat, Sarana Meditama Metropolitan (SAME) cetak untung di semester I
ILUSTRASI. RS Premium Omni milik PT Sarana Meditama Metropolitan Tbk (SAME)

Reporter: Kenia Intan | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Emiten rumah sakit PT Sarana Meditama Metropolitan Tbk membukukan kinerja yang memuaskan sepanjang enam bulan pertama tahun 2021. Top line dan bottom line dari perusahaan dengan kode emiten SAME itu tumbuh signifikan.

Mengutip laporan keuangan perusahaan, SAME mengantongi pendapatan jasa bersih hingga Rp 438,12 miliar. Jumlah tersebut meningkat drastis dari periode yang sama tahun sebelumnya yang tercatat sebesar Rp 215,66 miliar. Dengan kata lain, pendapatan SAME melesat 103,15% secara tahunan atau year on year (yoy). 

Adapun segmen penunjang medis masih mendominasi pendapatan SAME di periode Januari-Juni 2021 hingga Rp 210,24 miliar. Capaian ini juga meningkat 87,12% dari semester I tahun 2020 yang tercatat Rp 112,36 miliar.

Sementara, segmen rawat inap yang mencetak pertumbuhan pendapatan paling tinggi hingga 208,71% yoy menjadi Rp 118,53 miliar. Setelahnya disusul segmen Cath Lab yang juga naik drastis 106,06% yoy. Walau begitu, kontribusi Cath Lab masih tergolong mini Rp 7,98 miliar. 

Pertumbuhan dari sisi top line itu mampu membalikkan keadaan bottom line SAME. Di periode yang sama tahun lalu, SAME masih menanggung rugi Rp 47,45 miliar. Saat ini, SAME berhasil merogoh laba bersih yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk hingga Rp 98,64 miliar. 

Baca Juga: Akan beli Elang Medika Corpora, Sarana Meditama Metropolitan (SAME) tambah modal

 

 

Selain ditopang kenaikan pendapatan, bottom line SAME juga terbantu oleh beban bunga dan keuangan bersih yang ditekan menjadi Rp 27,5 miliar dari sebelumnya Rp 44,76 miliar.

Di sisi lain, SAME juga menikmati laba sebelum beban pajak penghasilan hingga Rp 107,05 miliar. Pada periode yang sama tahun lalu, SAME mencetak rugi sebelum beban pajak penghasilan Rp 46,67 miliar. 

Sekadar informasi, hingga akhir kuartal II 2021 SAME memiliki total aset Rp 2,07 triliun. Jumlah ini meningkat 9,46% dibanding akhir tahun 2020. 

Sementara itu total liabilitasnya melorot 83,07% menjadi Rp 227,50 miliar. Mengutip keterbukaan informasinya, penurunan liabilitas itu dikarenakan pelunasan seluruh pinjaman serta akrual bunga pinjaman perusahaan dan entitas anak kepada PT Bank Negara Indonesia Tbk dari dana hari penawaran umum terbatas I (PUT I). 

Adapun ekuitas SAME tercatat naik signifikan 237,26% menjadi Rp 1.84 triliun. Menilik laporan keuangannya, kenaikan ini dikarenakan adanya tambahan modal disetor hingga Rp 1,09 triliun.

 

Selanjutnya: Danareksa perkuat pemberdayaan SDM melalui Danareksa Learning Institute

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×