kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,41   -2,46   -0.24%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pendapatan GTS Internasional (GTSI) Tumbuh 35,4% Jadi US$ 41,65 Juta pada 2022


Rabu, 28 Desember 2022 / 14:17 WIB
Pendapatan GTS Internasional (GTSI) Tumbuh 35,4% Jadi US$ 41,65 Juta pada 2022
Kegiatan ship to ship transfer atau alih muatan dari kapal ke kapal oleh tanker LNG Triputra dengan FSRU Jawa Satu milik PT GTS Internasional Tbk (GTSI) di perairan lepas pantai Indonesia.


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Emiten transportasi pelayaran PT GTS Internasional Tbk (GTSI) berhasil menorehkan kinerja cukup cerah sepanjang 2022.

Direktur GTS Internasional Dandun Widodo mengatakan kinerja perseroan tahun 2022 yang belum diaudit itu diperoleh dari perolehan kontrak dan sewa kapal yang meningkat signifikan. 

Kinerja itu juga didukung langkah efisiensi dengan pengontrolan anggaran yang ketat yang dilakukan GTS Internasional. 

"Kami bersyukur dapat mencapai kinerja yang cemerlang berkat kerja keras semua pihak di dalam perusahaan saat dunia baru mulai bangkit dari pandemi," ujarnya dalam keterangan resminya, Rabu (28/12).

Baca Juga: Ini Strategi Humpuss Maritim Hadapi Tantangan Keterbatasan Pasokan Energi

GTSI mengumpulkan pendapatan unaudited senilai US$ 41,65 juta setara Rp 649,85 miliar (asumsi kurs Rp 15.601 per). Capaian pendapatan ini melonjak 35,4% jika dibandingkan dengan perolehan sama tahun sebelumnya senilai US$ 30,76 juta.

GTS Internasional berhasil mengejar target pendapatan sepanjang tahun ini senilai US$ 43,45 juta. Perkembangan ini didukung oleh pendapatan GTS Internasional yang terus mengalami kenaikan secara konsisten.

 

Pada kuartal I-2022, GTSI mencatat pendapatan sebesar US$ 10,45 juta (Rp 163,03 miliar) sebelum naik 102% quarter-on-quarter (qoq) menjadi US$ 21,14 juta (Rp 329,8 miliar) pada kuartal II, dan terdongkrak lagi 47,1% qoq menjadi US$31,1 juta (Rp 485,32 miliar) pada kuartal III-2022.

Jika ditinjau secara nominal, GTSI mencatat rata-rata kenaikan pendapatan sebesar US$ 10,33 juta (Rp 161 miliar) dari kuartal ke kuartal. GTSI merupakan anak usaha dari Humpuss Maritim Internasional (HUMI) yang berencana akan melakukan IPO dalam waktu dekat.

Baca Juga: Perkuat SDM dalam Pengangkutan Energi, GTSI Gandeng Pelayaran Bahtera Adhiguna

Moncernya pendapatan GTSI, membuat GTS berhasil membalikkan pencapaian tahun ini menjadi laba dibandingkan dengan sebelumnya rugi. Tahun 2022, GTSI meraup laba bersih US$ 5,38 juta setara dengan Rp 84,03 miliar. Hal itu berbanding terbalik dari tahun sebelumnya yang rugi US$ 11,9 juta.

Dandun mengatakan, salah satu penopang pertumbuhan pendapatan GTSI yang mendorong berbaliknya rugi menjadi laba bersih adalah segmen bisnis pengantaran gas alam cair atau liquefied natural gas (LNG).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×